December 09, 2011

Percaya

Foto dari google
"Temen-temen, percaya ga kalau saya cantik?" *halah, awal tulisan udah lebay aja nih, qiqiqiq. ini sebenernya karena dari tadi masih bingung mau nulis awalnya gimana, ya udah deh, pede aja nanya gituan, dan saya tau jawabannya pasti.... "huuuuuuuuuuuu, sorakiin aja" hahahaha :P

Hari ini saya mau sharing sama temen-temen tentang si kata "percaya" ini, lebih spesifiknya kepercayaan. Pastinya temen-temen sendiri tau lah yaa kalau sebuah kepercayaan itu mahal harganya, kalau kita udah percaya akan sesuatu hal, maka apapun akan kita lakukan demi sebuah kepercayaan itu, tapi jika kita sudah tidak percaya, maka jangan harap ada goals yang dapat kita capai.

Berbicara tentang kepercayaan dalam sebuah wadah yang besar, tentunya tidak hanya melibatkan satu orang saja, namun di dalamnya ada beberapa atau sekelompok orang yang memang terlibat untuk saling mengikat dan saling memberi kepercayaan demi sebuah visi dan misi yang akan dicapai bersama-sama. Akan ada sebuah perbedaan yang menjadi bumbu dalam membangun "kepercayaan" itu, wajar... namanya sekelompok orang yang memiliki pikiran berbeda-beda. Namun di sinilah letak sebuah kepercayaan menjadi modal utama dalam sebuah kata yang namanya "kesepakatan".

Beberapa kali berkumpul dengan sekelompok teman-teman dari segala kegiatan, membuat saya belajar banyak sekali hal-hal, tentang bagaimana saya harus menekan ego saya sendiri dalam sebuah keinginan, tentang bagaimana saya harus berbesar hati ketika sesuatu yang saya anggap baik, namun belum tentu dimata orang, tentang bagaimana saya harus terus rendah hati belajar dari setiap perbedaan, aah pokoknya banyak hal deh. dan tak jarang kadang hal itu membuat saya terbawa emosi atau malah bisa membuat mood jadi menurun, istilah kerennya be-te. boleh kan? "saya juga manusia biasa ko"

Tapi setelah itu, saya sadar betul bahwa segala hal itu tidak selalu berjalan sesuai dengan keinginan kita. apalagi mungkin di atas saya ada seseorang yang lebih mengerti arahan dan alur yang akan dibuat itu kemana jalurnya, toh tak jarang pula, setelah saya merenunginya, saya malah jadi berpikir "lho, ngapain juga yaa saya mesti marah-marah, mesti keukeuh, mesti ngotot dan lain sebagainya, padahal setelah kepala dingin, suka ketawa sendiri kalau inget kata-kata yang saya lontarkan"...  niatnya sih mau menyampaikan hal baik juga, hanya kadang cara penyampaiaannya yang kurang pas atau pikiran yang belom sinkron. itulah mengapa slogan "Thinking before You Speaking" (kali) menjadi penting kali ini, ckckckckc

Saya mengakui, saya masih jauh dari kesempurnaan, saya juga gak pinter-pinter amat (ini bukan merendah yaa) tapi sebagai batasan untuk diri saya agar saya terus belajar dan mengambil hikmah dari setiap kejadian yang ada. sehingga dengan begitu, saya tetap bisa menjadi saya yang sekarang, ga mau dianggap sombong, duh... tolong ingetin saya deh yaa kalau udah seperti itu. karena saya tau, saya bukanlah apa-apa, hanyalah Allah Swt sang pemilik kesempurnaan.

Saya PERCAYA, bahwa ketika kita melihat segala sesuatunya dengan positif, dengan tenang, Insya Allah apapun akan terasa mudah... Yaa.. kalau marah-marah di awal,...sekali lagi... saya hanyalah manusia biasa yang tak luput dari segala kekhilafan. Niatan saya untuk terus belajar dari sekeliling akan tetap saya lakukan selama saya bernafas untuk memperbaiki segala kekurangan yang ada dalam diri saya. Namun, saya juga percaya bahwa selalu ada nilai lebih dari sebuah kekurangan yang saya miliki. Bagaimana dengan teman-teman? apa hal yang paling kamu percayai saat ini? atau kalau saya bertanya, "Percaya Gak kalau saya ini bakal jadi President?" hahahaha *ngawur lagi :P


29 comments:

Untje van Wiebs said...

Cantik? Percaya kok mbak cantik...
Cuma ya tetep cantikan saya...
Kabuuurrr...

Zulfadhli's Family said...

Apa kabar Mba Mira? Sehat??? Rumah barunya cantik loh ;-)

socafahreza's blog said...

percaya gag percaya tetep aja kita harus usaha, hehe..

Andy said...

kepercayaan itu susah didapat loch,tapi saat cepat pergi kalau kita kagak bisa memegang amanah itu dengan baik

Sang Cerpenis bercerita said...

jgn lupa aku ya kalo dah jadi presiden. hehehe

AstyNNS said...

Pagi Mbak Mira, bgm weekendnya??
Sy percaya Mbak Mira bakal jadi presiden Oriflame gantiin bos2 Swedia itu, hehehe... :D

API said...

kunjungan siang, mbak..

bangun kepercayaan dengan kejujuran pula,,,
nice article,,

Lidya - Mama Pascal said...

percaya banget lah kalo cantik ,kan udah ketemu berulang2 hehehe

angga zhan said...

JOin di blog ku ya, , , ,
aku udah Join di blogmu. ..
please..... thx

alaika abdullah said...

percaya banget donk Ra... Mira cantik kok.. :-)

dan kalo udah jadi presiden jangan lupa sama saya ya Ra... hehe

have a great Saturday nite.

Mushdiqah el Drida said...

emmm.. mbak memang cantik karena telah berkatabahwa mbak cantik :) salam kenal, berkunjung ke blog saya
http://nonadikanangningnung.blogspot.com/ and don't forget, follback yah ^^

SlameTux said...

semuanya harus dimulai dari suatu kepercayaan terhadap apapun itu.

Mila Said said...

Mba Mira kan emang cantik hahaha.....

jarwadi said...

nah, bedanya optimis dengan percaya apa? hehe

komentarnya malah oot banget :D

catatan kecilku said...

Memang membangun kepercayaan itu tak mudah, dan lebih tak mudah lagi mempertahankan kepercayaan itu ya?

Belajar Photoshop said...

asli 100% saiia setuju..!!!

rusydi hikmawan said...

cantik kok. tapi tetep aja cantikan istri saya, hehehe. kata orang bule no bodies perfect, mba. karena kita bukan nabi, bukan malaikat jadi wajar jadi manusia biasa ada kekurangannya. yang penting tetep berusaha melakukakn yang terbaik. gituh

Della said...

Percaya kok, Mir. Nanti aku jadi Menteri Keuangannya, ya? Hehehe..
Yup, bener banget.
1. Pikir dulu sebelum bicara. Aku dulu waktu masih remaja, sering banget nyakitin hati orang lewat kata-kata. Akhirnya dinasihatin mama, katanya, gigit lidah saya tiap kali saya mau ngomong kasar sambil pikirin lagi apa dampak kata-kata itu. Alhamdulillah, sekarang nggak perlu gigit lidah pun saya sudah terbiasa mikir dulu :D
2. Positive thinking memang perlu. Apalagi kalau sekitar kita udah negatif ^_^
Terima kasih sudah mengingatkan ya, Mir ^_^

Nchie said...

Sangat percaya 100 % cantik banget..
Apalagi kalo di tambah dari dalem hati,selalu berfikir positiv..

Aiihh..keliatan deh aura cantiknya..

hai..salam kenal kembali

Nike said...

tetap positif itu poinnya :)
percayaaa deh sama mbak Mira...

dunia kecil indi said...

nice :) percaya memang selalu jadi awal dari terwujudnya impian/cita2 :)

DewiFatma said...

Hai mba Mira, salam kenal kembali. makasih udah bertamu dan urun do'a di blog aku :)

Bukan hanya orangnya, blognya juga cantik. Percaya, percaya.. ;P

Ceritaeka said...

I do believe what goes around, will come around ^_^
I do believe that we are here in this world is following the blue print God has made :)
last, I do believe u rae pretty
Kecups2

Pungky said...

jangankan presiden, jadi diatasnya presiden juga percayaaaaa :D :D

Rika Willy said...

mbak Mira cantik? PERCAYA.
karena aku sudah pernah bertemu dirimu dan membuktikannya :)

Lyliana Thia said...

Hai Mira.. :-D

iya aku percaya.. anything is possible when you believe, right?

asal jgn percaya yg nggak2 kali ye.. hehehe.. :-P

@yankmira said...

To all Beloved Friends :
terima kasih atas komentar2nya yaa, duh maaf belom bisa balas satu-satu yaa. semoga ga kapok yaa :D

isnuansa said...

Cantik, pintar, berbakat, percaya....

Sarah said...

saya ga percaya Mbak Mira cantik, abis blum pernah ketemu sih :D