January 06, 2012

Hobi gak Selalu Menyenangkan

“Woot? bagaimana bisa jumlahnya hanya segini? padahal gue kan udah ikut di acara itu. apa karena gue bukan siapa-siapa. Tapi kan ga bisa gini juga. Wah, ini sih ga transparan namanya. Bukannya Ujung tomba suasana acara ada di Gue?” GLEK…   segala macam keluhan muncul dari mulut Pacit, dan dia  nampak bersedih ketika apa yang diharapkannya tidak sesuai dengan keinginannya.

Sebagai perumpamaan, pernah gak teman-teman mengalami hal seperti itu. Ketika muncul satu harapan yang bisa diandalkan, tau-tau malah ga sesuai dengan yang diharapkan. Santei aja bro, di Indonesia udah biasa ko hukum kaya gini. petinggi selalu yang menjadi utama..

Apa sih yang diobrolin? pastinya udah pada bisa menangkap maksudnya kan, apalagi kalau bukan “Money” alias duid. Sering kali hal ini memicu diantara sekelumit orang, baik skala kecil maupun besar. Seakan-akan telah menjadi pasar utama, uang lah yang menjadi tujuan dari segala hal. Saya ga mau munafik, saya masih suka duid ko, saya masih matre… terang aja donk, apa-apa sekarang butuh yang namanya uang. Trus, apa kaitannya dengan Hoby?

Terkadang, langkah pertama yang kita ambil dalam suatu kegiatan asumsinya adalah untuk mencari pengalaman (selain hoby), sampai kapanpun sih sebenernya, yang namanya pengalaman itu yaa harus di cari kan. jangan pernah berpuas dengan pengalaman yang ada sekarang #TalktoMySelf. Lantas, dari pengalaman itu biasanya apa yang kita dapat? Jelas, mulai dari menambah wawasan, pertemanan, dan berharap bisa menghasilkan juga. Kalau sudah berbicara, menghasilkan…. di sini letaknya, si “Hoby” harus diubah menjadi suatu profesionalisme.
Gambar by Google
*Contoh kasus, ada seseorang yang hobi cuap-cuap alias ngemci. Kita tau yaa seorang MC adalah eksekutor lapangan yang paling diharapkan. Suasana acara akan terlihat hidup atau matinya adalah dari seorang MC. Saya ingat ketika melihat seorang Blogger yang ngemci di acara Asean Blogger, saya sangat takjub padanya. Pembawaan dan cara bertutur katanya pas banget untuk kategori acara seperti itu (serius). Lalu ketika acara di Ancol, yang menghadirkan MC gokil yang ga kalah gokilnya kaya Indra Bekti.  Hampir semua tamu dibuat tertawa oleh MC tersebut. Jadi, jelas sekali kapasitas MC selalu menjadi  tiang terakhir dari suatu acara tersebut. Namanya aja MC (Master of Ceremony) *gaya kan?<—- ini contoh kasuus yaa.
Lalu, bagaimana jika seorang yang hobi ngomong, cukup percaya diri dalam kapasitasnya, eh ternyata, tak dianya, tak di duga, Si Pacit mesti berpuas diri dengan hobi nya itu. Ya, uang capeknya harus ditutup aja deh sama hobi cuap-cuapnya itu. Balik lagi, mungkin ada yang bilang “Namanya juga cari pengalaman Nduk, terima aja” Gubraak….

Helooo… bisnis itu ga mesti memandang teman kan. saya inget kata-kata dari salah satu senior Be blog. Kalau mau jiwa sukarela, yaa shodaqoh aja. Pedes!!!, tapi kalau dipikir, iya jugaa sih. Waktu, tenaga dan Pikiran yang dikeluarkan ketika kita melangkah keluar rumah jangan sampe terbuang cuma-cuma tanpa membawa hasil. Bisa-bisa pepatah “Ada uang Abang di sayang, tak ada uang Abang ditendang” kejadian juga. Hehehe, ada yang pernah ngalamin gitu gak? ditodong sama istrinya pas pulang ke rumah? *jawab dalam hati aja, gak papa ko :)

Yah, sekelumit kegundahan si Pacit akhirnya bisa saja terobati, mengingat betapa dia menikmati dunianya itu. Bebas berekspresi, bebas bercuap-cuap. Ga peduli deh dapet buat bensin, walau akhirnya si Pacit pun harus ikhlas, bahwa “Hobi itu ga selalu menyenangkan”. Berharap bisa untung dari hobinya, kali ini si Pacit kudu ikhlas, daripada jadi dosa, apalagi buntung :).

===========
Masih ditunggu yaa untuk komennya di "Resolusi Juara 2012"

17 comments:

ketty husnia said...

emang kalo hobi dikerjakan dengan penuh cinta..semuanya menjadi terasa nyaman dan terbebani ya..:)

Sang Cerpenis bercerita said...

lha jadi hobi harus menguntungkan juga ya.

Lidya - Mama Pascal said...

lebih enak yg menguntungkan mir :)

Penghuni 60 said...

hobi itu hrs bs membuat kita merasa hepi dan melepas segala beban hidup kita, meski hanya sesaat itu... itulah seharusnya hobi.

Anggie...mamAthar said...

Hobi ga harus lari ke materi sey.. Asal qt happy bagiku itu sudah cukup, kl ternyata ada yg menghargai hobi qt (dapat tambahan income) ya Alhamdulillah... :)

bunda kanaya said...

klo kita mengerjakan sesuatu karena memang disukai atau sudah jadi hobyy emang paling menyenangkan... apalagi ada bonusnya... :)

Orin said...

harusnya memang tidak 'mubadzir' ya mba Mir, apapun yg kita lakukan ada 'hasil'nya, apapun itu bentuknya hihihi

kampungmanisku said...

kembali pada niatnya, kalau niatnya untuk hobi dan terselip keinginan materi yang besar, ketika memperoleh sedikit pastilah kecewa, tapi kalau niatnya hobi murni berapapun yang diperoleh takkan kecewa

Ulla von Wieben said...

Wah gatau mau komen apa.
Pukpuk aja deh buat Pacit :D

covalimawati said...

hobi itu yg penting menguntungkan hati.. alias membuat hati senang. Ga hrs menghasilkan uang. Bahkan ada org yg rela mengeluarkan uang banyak demi hobi.. hehe.. :D

@yankmira said...

@ Ketty : betul... apalagi kalau dijalaninya sesuai dengan tempatnya :), makasih sudah berkunjung yaa Ketty

@Mba Fanny : ada mbaa... hobi online, bisa menguntungkan juga kan mba, ckckckck

@Lidya : aish, leres pisan Teh

@Penghuni60 : sip deh, makasih yaa sudah berkunjung

@Anggie : yes, sepakat banget :) makasih

@Bunda Kanaya : hehehe, iya Bun. banyak sekarang ini dari hobi jadi menghasilkan yaa

@Orin : betul sekali Orin, makasih yaa

@Kampungmanisku : itulah yang dimaksud, bekerja dari hobi, hobi menghasilkan. makasih yaa

@Una : gak apa-apa ga komen, makasih yaa sudah menjalin silaturahmi terus

@Covalimawati : ya, ada juga yang seperti itu. nah supaya bisa bayarin hobinya, berarti harus ada duidnya yang banyak donk, hehhe. makasih yaa :)

Rojak is Reza said...

profesional dalam melakukan hobi itu kan sulit :D
misalnya hobi blogging dan blogwalking, lalu ingin menjadi blogger profesional yang menghasilkan duit, otomatis blogwalking berkurang, kesenangan berkurang juga

AstyNNS said...

Sabar ya Pacit, hehe...
Kalo menurutku sich, yg namanya hoby itu apa yg kita senang lakukan dan menghasilkan kesenangan utk kita. Jadi gak harus menghasilkan uang. Kalo memang ternyata menghasilkan itu hanya bonus.

andipandora said...

hobi dan uang ....mungkin ya mba

@yankmira said...

@Rojak : iya sialakan megartikannya sesuai pemikiran masing-masing. makasih yaa

@AstyNNS : sip, makasih yaa :)

@Andipandora : mungkin saja, banyak ko dari hobi bisa menghasilkan uang. makasih yaa

hesty said...

hmm gimana yaahh,,, klo dari awal memang niatnya nyari duit ya pasti kecewa kalo gak dapet yang sepadan. tapi kalo niat di awal cuma untuk menuntaskan hobi, pasti malah bersyukur hobinya dihargai duit berapapun itu.. heheh :D

Samaranji said...

Assalamu'alaikum...

Yuhuuuu...
eni badi hom ?....
mampir dulu ah.