January 28, 2012

Soal Twitter disensor

"Cari tau dulu, ga usah heboh duluan"

Gambar dari sini
Kehebohan yang terjadi dalam social media saat ini bukan lagi menjadi suatu hal yang tabu, orang akan dengan sendirinya menggunakan situs jejaring ini untuk segala kepentingan. Salah satunya adalah twitter. Saat ini twitter adalah jejaring sosial yang paling up to date. Masih ingat minggu-minggu lalu ketika twitwar terjadi (atau bahkan sengaja dijadikan alat) oleh seorang artis untuk membela kepentingannya. (terlepas dari siapa yang benar/salah, twitter memang jejaring yang saat ini paling digemari untuk menyampaikan isi hati dan pikiran secara langsung).  Seperti kita tahu dalam kasus yang paling anyar muncul berita Salah seorang pengendaran Minibus Afriani Susanti yang menabrak pejalan kaki di Tugu Tani yang menewaskan 9 orang dan 4 luka-luka. Belum habis di situ, linimasa twitter pun diramaikan lagi dengan gosip yang katanya "Twitter akan disensor". Haiyaahh, ga abis-abisnya deh ya. Dari satu cerita lanjut ke cerita berikutnya, seperti waiting list yang sudah menunggu untuk segera dipanggil. wew

Sore ini, saya menyimak berita di TVOne yang membahas soal tersebut. Menghadirkan Perwakilan dari Kominfo dan  Pakar Social Media, Pak Nukman Lutfi. Dalam perbincangan tersebut, saya bisa ambil kesimpulan, ternyata apa yang digembor-gemborkan di twitter itu ga tepat, hal ini dipertegas juga oleh Pak Gatot dari Kominfo, bahwa Indonesia (Pemerintah) menjamin tidak akan ada sensor menyensor soal twitter yang dikaitkan dengan "Kebebasan berbicara". Menurut Surveinya sendiri Indonesia merupakan negara cerewet di urutan ke 5 di jejaring twitter, jadi biasalah... kalau ada kabar yang belum jelas, orang-orang langsung baca bagian judulnya aja, tanpa mencoba mencari tau hal-hal apa saja yang berkaitan dengan judul tersebut.

Pak Nukman sendiri mengatakan bahwa, saat ini twitter lebih banyak reaktif. Memang, di beberapa negara, pemblokiran jejaring social seperti twitter sudah dilakukan. Namun itu bukan datang dari twitternya sendiri, melainkan atas permintaan negara tersebut. Sedangkan Indonesia, sampai saat ini belum ada pembahasan ke arah itu. Kalaupun sampai terjadi, waktunya jelas akan lama dengan melalui beberapa proses. Otomatis, twitter pun ga akan donk dengan rajinnya gitu yaa... menyensor satu-satu pengguna twitter. Kalau saat ini penggunanya sudah sekitar 200ribu orang *apa 200juta ya, lupa (di Indonesia), berapa karyawan yang bakalan twitter pekerjakan untuk menyeleksi setiap timeline yang muncul. Bisa juling tuh mata.

Lalu, sebetulnya... mengapa sih orang lebih memilihi twitter sebagai tempat yang paling nyaman untuk cerewet? Beda halnya dengan facebook, pengguna twitter rata-rata lebih ekspresif, menganggap bahwa "ini timeline gue ko", bahkan ada yang ga segan masih menganggap twitter itu tempat nyampah. *terserah, orang bebas mau ngapain, account dia sendiri ko. Tapi beberapa kali mengikuti seminarnya Pak Nukman, Twitter itu justru akan memberikan feedback lebih baik jika kita bisa menggunakannya secara bijak juga. Okelaah, "Istilah Nyampah" terserah... tapi, jangan sampai karena timeline kita yang terkesan seperti sampah akhirnya satu persatu followers kita mulai "me mute" kita bahkan langsung "unfollow" ouwch., detzig!! Itu diaa.... bebas bicara, tapi inget aturan main dan etikanya donks. Makanya selain bermain internet, rajin ngeblog, pahami juga aturan main yang berlaku di dalamnya. *termasuk saya, yang terus mencari pembelajaran dari setiap kata yang tertulis dan lisan yang terucap. Semogaaaaaa aja yaa... ga ada perkataan atau tulisan saya yang menyinggung. Kalau ada, jangan sungkan untuk langsung menegur saya, dan mohon dimaafkan. I'm not a perfect human. Harus mengingatkan diri sendiri juga... yang baca itu bukan kita sendiri, apalagi twitter, sekalinya orang nge ritwit tentang kejelekan kita. Naudzubillah, apa jaadinya kita. di bully habis-habisan deh. Amit-amit.

Sejauh ini saya yakin para "Tuips" sudah paham mengenai manfaat twitter yaa. Seperti yang dikatakan Pak Nukman, Orang yang paham dengan twitter pasti akan menggunakannya secara bijak. ada yang menggunakannya untuk menambah followers (jika itu kepentingannya dengan bisnis). atau mencari sensasi lah...tujuannya sama, mencari followers juga. Tapi bisa jadi, ada sebagian juga yang belum paham tentang twitter, jadi seucap-ucapnya aja deh tuh nulis di timeline, "Lagi makan"..."lagi nyuap"..."mau bobo"... timeline supersingkat yang pasti akan sangat membosanakn dibaca oleh orang jika dilakukan secara tersu menerus. Yuk ahh.. mari kita gunakan socail media dengan baik, mulailah menulis dan berbicara yang baik-baik (*termasuk saya) supaya Virus sampah yang selama ini nampol di slogan nya twitter bisa terkikis dengan virus positif.

Sensor Twitter di Indonesia? Gak akan terjadi (setidaknya sampai pemerintah mengajukan hal tersebut pada Twitter) Selamat menjaring followers dan sebar virus kebaikan. Folloow @ayankmira Yaa #eaaaa ditoyor!!!

26 comments:

Anonymous said...

kalau menurut saya, teknis sensor nya bukan dengan cara manual (mempekerjakan orang untuk mengamati timiline/linimasa itu sendiri), tapi sudah ada fitur khusus di sistemnya yang akan memfilter kata-kata tertentu yang ditulis oleh para pengguna twitter. seperti hal nya dengan forum-forum, yang akan mensensor secara otomatis kata-kata tertentu. cmiiw ya mbak :)

ke2nai said...

kl kata temen sy, twitter itu jumlah "cerewet" di batasi hy 140 karakter. Justru krn terlalu sdkt itu org jd gampang marah2.. Makanya sp ada istilah twitwar segala ka..

Beda sm FB, yang kita bisa lebih banyak menulis.. Jadi kita justru bisa lebih berpikir utk mengolah kata2 yg lebih enak utk di baca

Dulu sebetulnya sy punya akun twitter.. Sy follow byk akun.. Dr mulai temen, kata2 inspirasi, tokoh politik, brita2, artis, dll.. Tp lama2 kok bacanya malah bikin sy panas hati..

Akhirnya sy ganti aja deh akunnya.. Sy mulai lebih selektif lagi utk memfollow.. Alhamdulillah.. lebih adeeemmm liatnya :D

Mami Zidane said...

eh aku baru tau lho mbak kalo indonesia termasuk negara cerewet yang ke 5 di jejaring twitter ....hihi...kira-kira yg jadi nomor satunya negara mana ya mbak....?

Sang Cerpenis bercerita said...

untung aku jarang berceloteh di twitter.

Nchie said...

Untung aku jarang berkicau ..

@yankmira said...

@ Anonymous : yah syang ga nulis nama. eniwey makasih sudah berkunjung

@Ke2nai : bener, dats why sebenernya twitter itu bukan untuk nyampah kan? biar ga dianggap sampah akhirnya di unfollow. Thanks mba chie

@Mami Zidane : Negara paling cerewet di twitter saat ini Netherlands, kedua Brazil, ketiga Venezuela< Jepang lalu Indonesia :D

@Mba Fanny & Mba Nchie : qiqiqiq, ko malah untung2an. ayoo, ditimbang sekalian :D makasih sudah berkunjung

Una said...

Wkwkwk, negara cerewet... LOL. :D

Lyliana Thia said...

punya akun twitter tapi aku belum mudeng banget nih Mir.. hehehe...

coba lagi deh belajar twitter *memerangi kegaptekan*

chocoVanilla said...

Aku masih belum paham benar berkomunikasi di twitter, Yank, tapi tujuanku sih untuk cari informasi dan memberi informasi. Meski kadang untuk ngoceh gak jelas juga :oops:

Yank, jika hari Minggumu ini ada waktu luang, silakan mengerjakan PR berantai dariku yaaa :D

http://chocovanilla.wordpress.com/2012/01/29/dua-belas/

Thanks, Yank :D

AstyNNS said...

Menurutku semua pengguna twitter harus lebih berhati-hati me-retweet informasi2 yg belum pasti kebenarannya, tidak semua informasi itu benar. Bisa jadi itu hanya berita bohong dan mengarahkan kita memfitnah org. Fitnah itu dosa.

Arman said...

twitter, seperti hal nya social media yang lain dan internet secara umum, emang selalu punya 2 sisi. di sisi yang satu, kalo dipergunakan dengan baik dan benar, bisa menjadi media yang sangat berguna. tapi di sisi yang lain, kalo disalahgunakan ya bisa jadi hal yang negatif.

emang balik lagi, kita sebagai pengguna harus bijak ya. jangan ngetwit sesuatu yang gak bener. itu kan bohong/nipu namanya. sama sebenernya kayak kalo kita ngomong. tentu gak boleh ngomong yang gak bener...

Tirta Darmantio said...

yang seharus nya di lakukan oleh pemerinta khusus nya dalam hal ini (dunia maya) adalah kehawatiran terhadap manisfestasi dari bentuk intimidasi si pengguna social media tersebuat dan ini menurut saya akan menjadi wacana di tahun 2014 sebab di prediksikan pengguna internet akan meningkat pesat

Kishandono said...

Follow saya di @kishandono #dilemparsendal

dmilano said...

Saleum,
Sampai sekarang masih belum konsen ngetuit mbak, hehehe... lebih enak merepet dipesbuk.

Ririe Khayan said...

Sampai sekarang saya belum begitu banyak menggunakan akun twitter, hanya sekedar punya akun twitt saja. Kalau ada event2 yg mempersyaratkan untuk mencantumkan akun twitter, baru deh tuh akun di gunain..#azaz manfaat

Pungky said...

ya ampuuuun. aku banget ini aku banget. nyampah di twitter dan serinG! hihihihi jadi malu :D

Bunda Kanaya said...

indonesia termasuk negara cerewet ya... hehehe... keknya bener juga ya...

NF said...

kalo twitter beneran d sensor pasti yg ptama d cari pak tifsembiring, hueheheh.. tapi kayanya ga akn tjadi deh (dlm waktu dekat) krn twitter uda jadi koran-model-baru yg bnyk orang sangat tergantung kepadanya.. inc u & me :P

Evi said...

Untunglah tak ada sensor menyensor di Twitter..Lagian untuk apa, Twiiter di sensor emang orang akan berhenti cuap2? Pasti cari media lain, lah sekarang sdh sampai di era orang butuh cuap2 terus di dengerin orang banyak kok :)

@yankmira said...

@ Una : Yah begitulah kitah :D

@ Lyliana :qiqiqiq, ayooo kita berkicau di twitter Thia

@ ChocoVanilla : Twitter itu kudu pendekatan say, lama2 ntar tau sendiri alurnya

@AstyNNS : bener, makanyaa..sebagai penduduk yang cerdas bersosial media, thingking before you writing itu penting yah

@Arman : Yup Arman ... hanya saja sebagain orang masih belum bisa menjadi dirinya sendiri *Soktau :D

@Tirta : mmm.. semakin banyak Sp*mmer donk kalu gitu. Namun apapun bentuknya. kita harus mempersiapkan diri dengan segala pergeseran ya, makasih Mas

@Kishandono : qiqiqiq... *ditoyor ajh ya, hahahaha

@dmilano : justru kalau aku skrng malah fb jarang dijamah

@ Ririe : apapun bentuk kepentingannya selama itu bisa membawa manfaat, lanjutkan Rie, cmungudh hihih

@Punky : ckckckck, aduh kamu ini lucu pungky. makasih sudah jujur ya, wkwkkwwk

@Bunda Kanaya : banget bun :)

@NF : setuju say, tengkyu

@Evi : iyaa, motivator aja banting stirr memilih banyak yg cerewet di twitter kan?

Anggie...mamAthar said...

Aiiih.. aku ngetweet juga jarang2 dey kayaknya... lebih sering baca timeline or di mention ma temen.. Malah dr twitter byk dpt info ttg AIMI, ttg anak, ma diskon2, hehe.. Lebih tepatnya, bijak memilih mana yg mau qt follow.. mana yg qt unfollow.. :)

Orin said...

Aku msh jarang bgt sih mba Mir beraktifitas di twitter mihihihihi

Della said...

Aku malah nggak punya twitter loh Mir, soalnya ntar bising denger "burung-burung" berkicau-kicau terus :D

Pakde Cholik said...

Nama yang indah untuk wanita cantik.
Mira juga bisa artikan mirah delima kan ya/.

Benar, nama adalah doa dan sebuah harapan dari orangtua. Dan menjadi kewajiban setiap orangtua pula untuk memberikan nama yang baik bagi putra-putrinya.

Salam hangat dari Surabaya

anak-jelex said...

kunjungan hangat.. kunjung balik ya. jangan lupa follow nya.. :D

Faril said...

untung kita tidak di China yang melarang segala social-media..

bener kata bang anonymous, twitter menggunakan machine bot (bukan manusia) untuk menyensor beberapa kata yang dianggap "sebaiknya tidak diucapkan".. coba saja sendiri, nanti akan muncul kata dengan simbol bintang (*)...

twitter is my new diary.. @fariable