January 27, 2012

Suara Tangisan itu...

Gambar by Google
Beberapa hari terakhir ini, jujur aja saya lebih banyak menghabiskan waktu di rumah saja, mengerjakan semua aktifitas, termasuk mengerjakan bisnis yang saya kerjakan secara online. Kenapa? Yah, semenjak 2 minggu ditinggal ayahnya dines ke Timur Indonesia, saya memilih untuk mengurangi acara-acara di luar rumah, terutama yang sifatnya tidak terlalu urgent. Jadi semaksimal mungkin jika bisa saya kerjakan di rumah, saya lebih memilihi di rumah aja, kasian anak-anak. Kalau sebelumnya saya bisa pergi enteng aja (berasa anak2 ada yang jagain) sekarang saya justru lebih tau diri deh yaa, Kontroler saya ada di anak-anak. 

Dan, beberapa malam terakhir ini, kebiasaan saya kumat lagi, alias tidur melebihi jam yang ga seharusnya, saya baru bisa merem di atas jam 00.00 (dinihari) itupun masih harus ditambahn baca-baca dulu supaya mata bisa cepet merem. Saya ga mau munfaik, ga ada Ayahnya di samping saya menjelang tidur cukup membuat saya selalu dirundung resah. Padahal seharusnya saya harus bisa normal-normal aja kan, toh.. komunikasi tiap hari berjalan lancar. Mohon maklum deh, Semakin hari, rasa rindu ga bisa dipungkiri, makin menumpuk (ckckckck *lebay).

Karena kebiasaan tidur larut malam lagi, akhirnya ga jarang di siang hari menjelang sore, saya kewalahan sama badan saya sendiri, yang minta diistirahatkan. Seperti kemarin sore, hari Kamis 26 januari, niatnya saya hanya membaca buku di atas kasur, karena ngantuk yang sangat akut (kopi pun ga nendang), saya ketiduran di kasur, *entah dari jam berapa tuh. Sampai saya ga inget anak-anak lagi ngapain. 

Menjelang Ashar, saya sempat sedikit tersadar, niatnya mau bangun... tapi Sungguh yaa, lagi-lagi rasa kantuknya masih pekat, mata rapet ga bisa dibuka. Padahal sebelumnya saya sudah mendengar kumandang Adzan. Kalah oleh bisikan setan, saya pun terus memeluk bantal guling dengan nikmatnya. Dan dari situlah, secara sadar dan engga, saya mendengar suara sebuah tangisan... (uhhukk, mulai tegang).

Sejak jaman saya masih kecil, Alm nenek saya selalu mengingatkan, "Jangan tidur di sore hari apalagi melewati waktu Ashar". Inget banget petuahnya. eh ko yaa ndablek gitu yaa, lagi-lagi, kalah oleh bisikan setan. "Seperti samar, namun saya jelas sekali mendengar suara tangisan itu"... suaranya seperti tangisan tertahan... Dalam ketidaksadaran saya, saya pikir itu suara Adik Zahran, karena berbarengan dengan suara tangisan itu, saya dengar suara langkah memasuki kamar saya". Biasanya, kalau udah kepengen mimi susu, adik suka minta dibuatkan susu (salah satunya yaa dengan cara nangis seperti itu). Beberapa menit saya masih mendengar suara tangisan itu. Akhirnya... saya pun terbangun, 5 menit (kurang lebih) dari berhentinya suara itu. Saya lihat jam sudah pukul 16.30. Meski mata masih sepet, saya paksakan bangun *walau darah rendah kumat, akibatnya pas bangun pun pusing pandangan gelap semua. 

Bergegas keluar kamar, saya mencari Adik Zahran, karena saya inget itu hari kamis, jadi KK Vinka pasti udah berangkat les Inggris. Ternyata oh ternyata, di teras Adik Zahran sedang asik-asiknya bermain, tanpa wajah murung sekalipun. Saya memanggilnya dan bertanya "Adik, tadi waktu Mama bobo Adik ke kamar Mama terus nangis ya?" Dengan wajah heran adik zahran jawab "Enggak Mah, aku kan lagi main di luar". JLEB... *nelen ludah deh.

Saya coba renungi, masa iyah sih siang-siang gini (sore). Tapi saya ambil hikmah dari apa yang saya alami. Suruh siapa bobo menjelang sore, keenakan sih. Saya juga menganggap bahwa, "oh, Allah nyolek saya supaya segera sholat Ashar, jangan menunda lagi". Entah siapa yang nangis itu, ada atau tiada.... Pokoknya saya harus bangun. Dan saya baru share pengalaman ini sore ini juga, soalnya semalem kan malam jumat. "lho emang kenapa?" gak apa2 ko, wkwkwkwk *ngelessss (padahal .....) 

So temen-temen, ada baiknya memang jangan tidur kebabalasan yaa, apalagi begitu denger suara adzan. mending kalau susah bangun, pake weker sekalian, suaranya bikin aja senyaring mungkin, biar ga ada colekan-colekan yang bikin penasaran. Cmiiwww

*huuuuuu..huuuuuu... (Suara tangisan itu...)

24 comments:

Rosa Devga said...

wah wah, ibu satu ini....makin sibuk aja nih...

Sang Cerpenis bercerita said...

bisa aja itu suara malaikat yg membangunkan mbak. hehee

Orin said...

Huwaaa...kok aku merinding ya mba Mir bacanya *semoga malam ini suamiku pulang* :D

Vika Etiana said...

:O

:: sary :: said...

ibu yang sehat jasmani rohani, kuncinya manajemen waktu.. :D

@yankmira said...

@Rosa Devga : wah wah, sibuk apanya mba, postinganku soal tangisan nih, ckckckc, makasih yaa

@Mba Fanny : setuju mba, percaya ga percaya, wallohualam

@Orin : ckcckkc, aku sama siapa dunks?

@Vika : :)

@Sary : iya mba, Insya Allah harus lebih tertib waktu :) makasih

AstyNNS said...

Met sore Mbak Mira...Langsung ilang ngantukku baca posting ini, hehehe...

Sekarani said...

uhukkksss.... langsung kaget baca postinganmu mak..

@yankmira said...

@ AstyNNS : sore juga mba...qiqiqiq, seru ya mba, jadi pengen melek

@Sekarani : ihiikk... semoga menginspirasi *loh

mohamad rivai said...

salam kenal.
saya suka blogger ibu2.
heheheh.
biar bisa belajar dari ibu'

Lidya - Mama Pascal said...

bangun...bangun...jangan lupa sholat

Insan Robbani said...

ikatan bathin Seorang ibu memang kuat dgn sang anak, tidur seorang ibu tdk akan bisa nyenyak se-nyenyak2nya ketika buah hati msh kecil.

suka kata2 ini "Saya ga mau munafik, ga ada Ayahnya di samping saya menjelang tidur cukup membuat saya selalu dirundung resah." itu gambaran istri yg sayang dan setia pada pasangan... berbahagialah ayahnya anak2 baca artikel diatas

semoga langgeng sampai tua ya mbak..

kadek doi said...

dulu tiap tidur siang, malamnya saya pasti melek hingga subuh. tengah malam jadi waswas dan lebih waspada. tidurnya jadi suka terkejut lalu bangun tiap beberapa jam...
sekarang kebiasaan ini ttp terbawa,wlopun ga tidur siang. suka begadang sampai pagi. nah, ini penyebab jam 5 atau 6 sore saya jadi ngantuk banget...hiks, tapi serem juga ya kalo ada yg nangis gitu. kan di rumah saya ga ada anak kecilnya. :(
nda mauu......

Rio Pratomo said...

wahh,..
hati2 mbak,.
lagi diingetin tuh,.hehehe
jgn kebablasan lagi ya,. ^_^

Lyliana Thia said...

yang penting nggak tidur telat malam hari ya mbak,.. supaya siang dan sorenya nggak ngantuk... :-D

isma said...

ini kalau aku bacanya malam hari, bakal gak berani ke kamar mandi hihi ...

Mami Zidane said...

waduh..kira-kira itu tangisan siapa ya mbak....hiiii...sereemmmm...

@yankmira said...

@ M Rivai : salam kenal juga, makasih udah mampir yaa

@Lidya : siaap

@Insan R : Aamiin Ya Robbal alamin, makasih banyak Mas Insan

@ Kadek doi : qiqiqi, iyaa...saya juga ga nyangka bakalan ngalami begitu, tapi ya sudah diambil hikmahnya

@Rio : Iya, Insya Allah

@Lyliana : bener, makanya sekarang aku mulai manage lagi waktuku secara baik, Insya Allah

@Isma : qiqiqiq... anggap aja cerpen mba :)

@Mami Zidane : ga tauuuu... aku kalau nginget2 masih suka merinding juga

anazkia said...

Jadi siapa itu yang nangs, Mbak? :D

ke2nai said...

waaaaa.... speechless.. *suka kebablasan juga saya soalnya*

@yankmira said...

@Anazkia : ga ngertiii, qiqiqi

@Ke2nai : nah mari kita kurangi yang bablas-bablas yaa

mimi RaDiAl said...

nyesel mimi baca postinganmu yg ini myr,,,see !!hampir jam 12 tengah malam, rumah gelap yg laen dah pada bobo,,,alias daku sendiriannnn !!!howaaaaaaaaa *clingakclingukliatbelakang

Kristin Or Ichien said...

duh menyayat gt kah tangisannya? hiiii jgn sampe deh....atuttttt

alaika abdullah said...

perasaan udah ngetik panjang lebar deh tadi... kok ilang ya?

jadi lupa deh mau komen apa Ra.... hehe

untung hanya suara tangisan ya Ra? gimana kalo sambil nyolek dan narik-narik kakimu nyuruh bangun... hihi...

seyeeeem!! :-)