February 22, 2012

Sensasi Sotoji

Kebiasaan online di malam hari, bukan hal yang asing buat saya, bisa dikatakan tiap malam saya selalu tidur di atas jam dinihari, weks? ko bisa? bisaaa... karena biasa alias membiasakan diri. Tapi kalau buat yang jarang begadang mending ga usah ditiru deh yaaa, efeknya kurang bagus. Lho... ko malah cerita soa begadang, hhihihihi... opening aja ko, yo wes langsung aja kita review Sotoji yaa.

Udah pada tau Sotoji belom? Sotoji adalah Soto Jamur Instant yang mengandung tinggi kandungan serat dan protein nabati. Di kalangan Blogger saat ini, Sotoji memang lagi banyak dicari. Karena apa? Melalui Komunitas deblogger, sotoji diperkenalkan kepada masyarakat umum melalui para blogger dengan diadakannya kontes untuk review produk tersebut. Dan Alhamdulillah kemarin saya baru saja terima samplenya, penasaran aja gitu dengan rasanya. Mari kita bedah bersama ya...




Kemasan dari Sotoji ini memang berbeda dari yang lain, pada umumnya kemasan Mie Instant memberikan nuansa warna cerah, namun sotoji memilih warna hijau tua (walaupun tidak secara keseluruhan) namun pandangan pertama langsung pada warna tersebut. Berhubung saya ga suka warna hijau, jadi untuk kemasannya, biasa aja buat saya. Tapi dari kemasan hijau yang langsung menarik perhatian saya adalah label di sebelah kanan bawah. Apakah itu? penting bagi saya untuk sebuah produk memiliki label seperti ini, biar makannya nikmat :)


Untuk Ukuran kemasan Sotoji, seperti pada kebanyakan, nampaknya ukurannya standar aja, namun yang berbeda ketika saya memegang kemasan tersebut, tidak terkesan gendut alias tipis. Sebenernya heran, kalau bentuknya tipis gitu, bagaimana isinya yaa? Pastinya sedikit. Dan saya memang ga salah nebak, begitu saya buka, sohun dalam kemasan Sotoji ukurannya tidak terlalu besar. Yah...kalau segini mana kenyang yaaa? eits tapi nanti dulu deh... coba kita racik dulu yaa. Cara racik nya gimana? sama seperti mie instant kebanyakan ko, saya rasa udah pada tau kan ya?

Dan ini hasilnya... apa pendapatmu?


Masih nampak sedikit kah hasilnya? ternyata saya salah menebak, walau dalam keadaan mentahnya terlihat tipis, begitu direbus dan matang, hasilnya tetap semangkok penuh lho, ditambah yang coklat-coklat itu (bukan bawang goreng yaa), itu adalah jamurnya. Kalau bakso nya itu bonus dari saya. Karena saya suka pedas, 2 cabe itu cukuplah saya padukan dengan Sotoji supaya lebih menantang rasanya.

Sruullpp... pertama yang saya coba adalah kuahnya sebelum terkontaminasi oleh rasa pedas. Bagaimana rasanya? Gurih, namun tidak terlalu menyekat seperti mie instant lain, dan karena ini soto... bersyukurlah saya, sotoji tidak memberikan rasa aroma jeruk yang berlebihan (soto kan memang identik dengan jeruk nipis yaa). Tapi sotoji memberikan paduannya secara pas, saya ga keblinger sama aroma jeruknya.

Satu hal yang saya garis bawahi yaa, "Saya ga suka Sohun" laah, trus piye? Sotoji kan sohun. Ini dia memang tantangannya, saya terpaksa harus mencobanya. Dulu pernah ngerasain sohun, sayangnya ada sedikit meninggalkan aroma yang kurang sedap, pasti tau deh aroma sohun itu kaya gimana. Lagi-lagi saya kaget, karena sotoji netral banget alias aroma sohunnya ga terlalu kentara. Cukup pada sekali suapan? Ternyata Engga, hahahahha. Mulut saya ko nagih gitu sama rasa sotoji itu, saya bener-bener resapi lho aroma nya (sampe merem2 gitu), *Biarin disebut lebay, kan biar tau persis aroma dan rasanya. Bisa saya simpulkan, Istilah bahasa sunda = Pulen. Artinya semua rasa dipadukan secara pas oleh sotoji. Jamurnya pun beda lho, dari kelembekan sohun yang sudah matang direbus, si jamur mampu mengkombinasikan antara gigitan lembut dari sohun dan genyal-genyal dari jamurnya. Ada sensasi apaa gitu yaaa... *makin lebay. Udah pada tau kan manfaat jamur bagi tubuh kita? nah, Sotoji itu ga cuma enak, tapi juga makanan sehat. Praktis kan, udah satu paket deh.

Untuk porsinya sotoji dalam keadaan matang saya rasa cukup untuk dimakan sendiri, dan memang pas sebagai pendamping nasi. Apalagi kalau campurannya bakso, telor, keju dan kornet (*halah) koo malah maruk ya, hhihihihi... biar makin maknyos donk (minjem slogannya Pak Bondan). Satu hal yang ingin saya kasih masukan buat sotoji, agar bisa lebih banyak memvariasikan tingkatan rasa pedasnya, karena bagi saya cabe bubuk nya kurang terasa pedas, dan untuk pecinta pedas seperti saya, rasanya kelengkapan rasa hanya bisa ditunjang oleh rasa pedas yang bikin keringat bercucuran dan bibir temerah-merah, wkwkwkwk

Penasaran kan sama rasanya Sotoji? coba deh request samplenya dan review produknya.  
Sotoji emang beda Lho..
Ga percaya? "Tak kenal maka tak sayang, Tak kenyang, berarti harus makan Sotoji" :)))

43 comments:

chocoVanilla said...

Melihat gambarnya langsung lapeeerr :D

Saya juga udah dapet tapi lom sempat review. Sesegera mungkin aaahhh :D

Mami Zidane said...

jadi makin penasaran sama sotoji nih...soalnya di review di mana-mana sih...hehe...
sukses ngontesnya ya mbak...

Mabruri said...

lapppperrrrrrrrr...
buru2 ambil nasii daahh,,
tpi sotoji rupanya blum nyampe ke Sirampog mba.. hehe

Bunda Kanaya said...

aku udah makan tapi jamurnya keknya kurang lama masaknya jadi susah digigit hehehe

de hoppus said...

dimana saya bisa mendapatkannya??
dan bagaimana saya bisa mendapatkannya???

advertiyha said...

aku dah nyobain dong,,,
aku dah review dong,,
hahhaha...
enak ya makkk...
bikin lupa sama babeh, lhoh,, hihihi

obat glukoma said...

bisa dibeli dimana ya mbak?supermarket ada?

Goiq said...

akhirnya ikutan ngontes juga... sukses yah Mir :)

Senja said...

wah keduluan nyobain sotoji nih nih.... makin penasaran pengen nyobain :D

Ririe Khayan said...

Wah ini kontes tho? Pantas kok beberapa kali BW ketemu suguhan sotoji..sukses Mbak kontesnya ya.

Kalau soal begadang memang perlu biasa dulu, kalau dah biasa rasanya waktu cepat berlalu. Apalagi kalau OL, tahu2 sdh lewat tengah malam..

Una said...

Wah ikut juga tho mbak hihi ^^
Aku juga dah nggawe reviunya~

@yankmira said...

@Chocovanilla : ayooo Mba, buruan dimasak, cobain...:)

@Mami Zidane : makasih Mam..ayo ikutan juga

@Mambruri : hihi sabar yaa, aku aja lebih dari 2 mingguan

@Bunda Kanaya : wah iya bener tuh, yang pas memang agak genyal dikit bun

@de hopus : silakan buka webnya sotoi.com atau buka web nya deblogger

@Advertiyha : wkwkkw, iyaa aku dah ke TKP mu, makanya aku langsung poasting juga

@Obat Glukoma : sepertinya belom masuk pasaran mas, silakan mampir ke webnya sotoji.com

@Goiq : hihih, iya Ri... makasih yaa

@Senja :ayo ir, udah request belom?

@Ririe : makasih say, kemana aja nih? jarang keliatan.

alaika abdullah said...

wah...jadi makin pengen nyoba deh membaca reviewmu Ra... ntar mau request ah..

gudlak for d kontes ya jeung..

DessyCherryPonie said...

hasil karyanya blogger depok mba???
jadi kepengen sample nya hehehe.

AstyNNS said...

Pinter bgt si produsennya, promonya via para blogger jadi pengen nyobain. Eh tapi lg ngehindarin makanan instan dulu, hehehe...

insanyz said...

hmmm.... jadi penasaran nieh

Lidya - Mama Pascal said...

kalau aku 1 bungkus untuk berdua mir :)

ke2nai said...

hihi.. lagi2 mengingatkan kl review sotoji sy masih nyangkut di draft :D

Rosa Devga said...

benar sekali, sy memang belum mencoba hehehe.....masih ada gak?bagi donk..... :p

kidzoners said...

wuihhh.. kontes seo ya jeng!
mantaps reviewnya, mg jadi pemenang..

Nia Angga said...

sotoji blm dipasarkan ya mbak?
aku ra seneng jamurr :(
aneh ga rasa jamur instannya??

Danang D. Cahyadi said...

mampir nih...
rasa sotoji lumayan, meskipun sedikit plain...dengan ditambah sayuran, telur, atau ayam...jdi lebih nikmat kan mba..

manusiahero said...

enakkk banget ya kaynya :)... oh iya salam kenal balik ya maaf undangan k kesebar luas padahal ada tamu dari luar pasti dilayanin he... oh iya kemaren ketemu mas irfan bogger bekasi di kalsel :)

Milla Widia N said...

wahhh kayaknay seru nih...ikut ahh ikutttt... hehehe

Sarah said...

wah patut dicoba nih kayaknya, bermanfaat bgt buat mereka yg punya waktu masak sedikit :D

marsudiyanto said...

Sayang disayang, SotoJi cuma ada dikota besar ya Mbak

isnuansa said...

kalu lagi bosen sama mie instan, saya juga suka buat bihun, Mbak.

Penasaran juga sama Si Sotoji ini. :)

NF said...

jarang makan bihun or soun abis si anu ga doyan sih jadi ga pernah beli.. emang beneran enak yak?? udah lama liat sotoji tp lom pengen minta samplenya

@yankmira said...

@Alaika : iya mba, ayo coba, jujur aja aku sih nagih rasanya nih, hehehe *makasih

@DessyCherryPonie : bukan hasil karya depok, dari Sotoji bekerjasama dengan blogger depok say

@AstyNNS : iya, sekarang kan gitu mba, promo paling efektif yaa melalui para blogger

@Insanyz : ayoo dicoba :)

@Lidya : wah, masa Teh? ga kurang tuh?

@Ke2nai : hahaha, ayo Mba Chie, buruan dimasak

@Rosa Devga : bisa request melalui deblogger atau sortoji langsung mba

@Kidzoner : kayanya bukan kontes seo deh, eh tapi ga tau yaa. hihihih *meramaikan pastinya

@Nia Angga : kayanya belom yaa, aku juga belom pernah liat di pasaran. rasanya (aku) bikin nagis say

@Danang : srupp, jadi laper lagih, makasih

@Manusiahero : siipp, makasih yaa

@Milla : ayo mba ikutan, masih ada waktu tuh

@Sarah : betulll, buruan request samplenya deh

@Marsudiyanto : emm, aku kurang paham Pak, tapi kalau request untuk kontes ini, mungkin bisa juga dikirim

@Isnuansa : ayooo cobaa, hihihi

@NF : menurutku, rasa yang ditawarkan emang beda jeng, terutama jamurnya yaaa. ayoo kita ramaikan

Sofware pembukuan said...

wah... sepertinya enak nih.... di supermarket ada?

Sang Cerpenis bercerita said...

tau sotoji dari blog2 hihihi pada ikut lomba sih.

elvira157 said...

kayaknya enak ya mbak? penasran pengen nyoba

Nia said...

ohh ini kontes tochh...mo ikutan ahh...minta samplenya dulu ehhee....

:: sary :: said...

oh iya aku belum nulis review sotoji.. padahal dapet samplenya dah lama hahaha.. tp emang enak ya..

@yankmira said...

@Software Pembukuan : kayanya belom ada deh mas, coba aja request via deblogger yaa

@Mba Fanny : hihii, rus mba fanny ikut ndak?

@Elvira157 : enyaaakk, qiqiqiq

@Nia : iyaa, ayo Mak semangat :D

@Sary : jiyaah, keburu udahan kontesnya Mak, ayoo buruan dimasak

Atma Muthmainna said...

sotoji...uhhm..yummy:)

Lyliana Thia said...

*glek* jd pengen.. hihihi..

tapi aku jg nggak terlalu suka sohun Mir,... lebih ke teksturnya sih bukan ke aromanya.. (emang aroma sohun kayak gimana ya?) .. ketauan deh jarang masak sohun.. wkwkwk..

Word said...
This comment has been removed by a blog administrator.
@yankmira said...

@Word : maaf yaa komennya ga diterbitkan. :)

litauditomo said...

Udah hampir abis 2 kardus sotoji belum sempet bikin review...hihi....#ngacirkedapurrr

Adang Muhammad said...

sensasinya mantap memang...

kunjungan sesama peserta,heheh
salam kenal dan follow balik juga
Revolusi Galau

Soe said...

susah kalo yg review emak2 mantabs ulasannya...

Sukses kontesnya ya buk....

Obat Herbal Infeksi Saluran Kemih said...

akh pas bangett lagi laper