June 21, 2012

Ketika Si Kecil Berani Kotor


Heylow... menyapa semua Mommies nih. “Ko tumben?” 

Yup, kali ini saya mau berbagi pengalaman nih. Dan ini berkaitan dengan para perempuan yang menyandang status “Mama”, buat yang masih gadis juga gak apa-apa deh,  Insya Allah bermanfaat.

Menjalani keseharian bersama keluarga adalah suatu keindahan dan anugerah yang tak dapat tergantikan oleh apapun.  Walau kenyataannya saat ini hanya saya dan anak-anak yang melakukan berbagai aktifitas sehari-hari secara bersamaan  dikarenakan Ayahnya sedang menjalani tugas di luar kota untuk beberapa tahun ke depan.

Banyak sekali hal-hal yang datang dari anak-anak yang  sering membuat saya terkejut bahkan tidak jarang menguras emosi yang lumayan banyak. Yah, kedua anak saya memang sedang dalam usia yang  rawan. Artinya setiap harinya ada saja hal-hal baru yang mereka tunjukkan dan menjadi pembelajaran buat saya. Terutama dalam hal bermain...

Sedikit bocoran aja nih ya, Saya bukanlah tipe Mama yang mengekang keinginan anak namun juga tak melepaskan sekehendak mereka.  Alasannya karena mereka memang masih dalam tahap butuh perhatian lebih. Yang pertama  si cantik Vinka di usia 8 tahun, dan yang kedua Zahran di usia 4,5 tahun. Walaupun terpaut usia yang lumayan jauh, pertengkaran atau berbeda pendapat di antara mereka selalu saja terjadi.

Jika sudah demikian, biasanya saya meminta mereka untuk bermain saja di luar bersama anak-anak lain yang rata-rata seumuran.  “Dan tau ga? It work lho”, karena mereka berbaur bersama yang lain dan artinya pertengkaran kakak adikpun berakhir.

Cukup hanya sampi di situ? Ternyata engga:)

Oleh-oleh yang mereka bawakan untuk saya setelah bermain sangat bervariasi, hihihi... Jika saya mengharapkan mereka pulang dari bermain dalam keadaan bersih, saya keliru. Karena itu tadi, cuaca yang cukup panas atau hujan sekalipun, yang namanya bermain itu judulnya memang harus kotor. Entah itu datang dari keringat anak-anak sendiri maupun hasil kreasi mereka bermain.  Dan jujur, saya ini juga orangnya ga betah dengan yang namanya kotor, rasanya pengen buru-buru deh bersihin segala macam kotoran yang menempel pada anak-anak. Kalau urusan kebersihan kulitnya sih,  saya yakin dengan mandi dan pemilihan sabun yang tepat ya sudah, beres. Namun lain halnya kalau yang namanya kotoran menempel di baju alias noda. Ueeughh... *tarik nafas aja, saya harus membersihkannya dengan telaten, apalagi noda bandel kaya tumpahan air susu coklat, kotoran tanah basah, Oli dari sepeda, dll. Bisa dibayangkan donk gimana stress nya saya, wkwkwkkw *lebay.

Pernah ada satu keajdian ketika anak saya bermain di luar setelah hujan. Saat itu sore hari, dan si kecil  Zahran meminta bermain di luar rumah. Ok, ga masalah, toh hujan sudah berhenti dan dia sudah mandi sore. “Hati-hati mainnya ya Nak”, pesanku. Berharap dia tidak membawa oleh-oleh lagi kali ini dari hasil bermainnya. Namun apa yang terjadi? Lagi-lagi Zahran pulang dengan kondisi celana panjangnya penuh lumpur. "Aaah, tidaaak...!!" Saya pun bertanya, “Adik Zahran, kenapa bisa kotor begini celanamu Nak? Kamu kan baru saja mandi?”. Dan dengan sedikit perasaan bersalah dia menjawab “Aku...aku tadi duduk di tanah yang basah Ma”. “Ko bisa?” tanyaku. “Iya, soalnya tadi aku bantuin Jia bawain bola yang masuk ke selokan deket mesjid, trus aku kepeleset trus jatuh sambil duduk. Aku kasih deh bola nya ke Jia”, jawab Adik Zahran.

Hmm... seketika emosiku yang tadi sempet shock melihat celana kotor itu langsung menghilang. Tenyata kotor yang menempel di celananya karena ketidaksengajaan dia yang terjatuh pada saat ingin menolong mengambil bola temannya itu. Akhirnya saya hanya bisa tersenyum haru dan memeluk kembali anak saya. “Mama bangga sama Adik” *kecup... :-*
Beberapa pengalaman dunia kotor yang saya terima dari hasil bermain anak-anak,  membuat saya semakin tau, bahwa saya tak perlu khawatir dan stres akan hal itu. Karena di balik cerita kotor akan selalu ada makna positif yang bisa saya ambil. Saya sendiri sudah menemukan satu solusi yang semenjak saya kecil, saya hanya mengenal 1 nama yang melekat dalam pikiran saya. Yaitu, RINSO!! “Nah, tau kan? “

Dalam perjalanannya bertahun-tahun, rinso telah banyak memberikan solusi bagi para ibu untuk membersihkan noda-noda di baju yang cukup bandel, apalagi sekarang terbagi dalam beberapa kategori, tinggal pilih sesuai selera wanginya, beres dan masalah terselesaikan.  Termasuk Mama saya nih. Semenjak kecil saya hanya melihat kemasan rinso saja yang digunakan oleh Mama untuk mencuci pakaian di rumah.  Sepertinya sudah tidak ada yang lain :).
Yuk Mam, sharing donk pengalamannya tentang “Cerita di Balik Noda” bareng Rinso yaa, saya yakin banyak banget nih yang punya pengalaman dengan dunia anak dan bermainnya. Dan buat Mommies yang belom mau anaknya bermain kotor-kotoran, ga usah khawatir... karena dari kotor itu anak-anak kita bisa belajar banyak hal. Psstt... kalau ceritanya ok, bakalan dapat hadiah lho untuk 10 cerita yang terpilih. Hadiahnya :

1.    Uang Rp.10.000.000
2.    10 cerita tersebut akan di filmkan di Global TV
3.    Mendapatkan stok produk Rinso selama 1 tahun (12 X 900 gr)

Cara ikutannya gimana? Pertama, kamu “Like” dulu fanpage Rinso di facebook melalui link ini , baca kentuannya, trus kirimkan ceritanya melalui APLIKASI Facebook Rinso Indonesia di link berikut ini

Jangan lupa Mam, semakin kreatif cerita yang dikirimkan, kesempatan buat menangin hadiahnya semakin besar lho :). Whuaaa... saya juga mau banget kalau dapat hadiah segitu banyak. Yuk buruan Mom, jangan lupa klik fanpage nya Rinso di facebook dengan nama “Rinso Indonesia” yaa. Karena Berani Kotor itu baik.

29 comments:

Chumhienk™ said...

ijin nyimak aja mbak..,,soalnya laki... heheheh

kebiasaan anak2 memang mbak klo bermain pulang bawah hdiah dengan pakaian yang kotor... ckckckck

dasar anak2... :D

mimi RaDiAl said...

mantep cing hadiahnya,,,,moga menang aja ya mak,ntar klo dah jd artis jgn lupakan mimi hiiiii

eko sutrisno said...

Salam

Ceritanya inspiratip banget.
Kalau paragraf tentang Rinso dihilangkan atau disamarkan akan samgat mengena.

Salam sehati

Orin said...

"Zahran kan pgn bawain mama oleh2", kata Zahran

*ups* hihihihi

Gudlak ngontesnya ya Mir ;)

@yankmira said...

@Chumhienk : iya betul... tapi justru aneh juga kalau pulang2 dalam keadaan bersih yaa, makasih ya

@Mimi : walah, bukan kontes ko ini, tapi repiuh. ayo Mimi ikutan donk cerita di balik noda bareng rinso

@Mas Eko : qiqiqiiq, kalau dihilangkan, infonya nanti kurang pas. makasih ya mas

@Orin : qiqiqiiq, semakin sering semakin banyak tantangannya nih buat Mamanya. Makasih orin

yayangazza said...

kan ada rinso.. heheheheheh

Lovely Little Garden said...

sip...sip... keren mbak tulisannya....
semoga menang ya...

@yankmira said...

@Yayangazza : bener banget, udah pake belom? :D

@Lovely Little : Aamiin, makasih yaa

Darin said...

Berani kotor itu baik..

Tapi kadang ada juga lho ibu-ibu yang sensi banget kalo anaknya main kotor sedikit he3, padahal anak kan ngga ngerti, terlalu sibuk dgn imajinasinya sendiri :D

Ririe Khayan said...
This comment has been removed by the author.
Ririe Khayan said...

mupeng neh pengen ikutan sharing ceritanya..tapi belum lihat TOCnya, apa boleh ya nyritain keponakan?

Sip deh, gudlauck utk kisah inspiratifnya ya Mbaak..

Anak Rantau said...

Waktu baca judulnya inget iklan di tipi, eh ternyata lombanya rinso hehehe...

Semoga sukses terpilih mbak :)

Bung Penho said...

waduhh, ada lomba lagi nih. sepuluh juta...??? wow, eng-i-eng...! mau banget tuh

Rika Willy said...

hadiahnya menggiurkan eiyyyyyy....

gutlak mbak

@yankmira said...

@Dari : iyaa, kalau saya pribadi tidak seperti itu, karena dari kotor itu bisa meningkatkan daya tubuh juga

@Ririe : kayanya boleh, yang penting kan judulnya cerita di balik noda, mau noda apa aja bisa kali rie

@Anak Rantau : hihihi, makasih yaa

@Bung Penho : ayooo coba ikutan dong Bung

@Rika : hayooo atuh ikutan jeng rika :)

Sang Cerpenis bercerita said...

wah mesti cari ide dulu nih.

alaika abdullah said...

wah, lomba lagiiii... wow! mudah2an bisa ikutan... ngacir nyari ide dulu aaah!
makasih postingannya Mir!

u n n i said...

jadi ingat jaman kecil dulu, pulang sekolah, baju udah banyak noda sana sini.. dimarahinn trus ,,hihiii

gud luck ya mbak, semoga menanng :))

secangkir teh dan sekerat roti said...

ternyata sedang dalam masa perlombaan.. :D

Lidya - Mama Cal-Vin said...

asyiiiik jadi gak takut kotor ya.kalau kotor kasih aja ke mria eh salah ke rinso maksudnya hehehe

farizalfa said...

Sepertinya, apa yang dikatakan orang-orang itu benar.. kotor adalah sarana bagi mereka untuk mengenal alam dan supaya mereka lebih banyak berekspresi

Syam said...

Mbak Mir, sorry OOT..
ada award nih dr saya untuk mbak

ISTIMEWA Dan TERISTIMEWA, Terimakasih...


Makasih loh yah :))

lita said...

anak-anak memang kreatif membuat ibunya kreatif juga hehe
bagus tuh mb, ndak mengekang anak dalam bermain, tapi juga mengawasinya :D

salam peluk deh untuk si kecil ya :D

Seniman fotografi said...

kaya nya indah bgt yah punya anak....^_^

dinky said...

Keren mak Mir postingannya.. Good luck semoga menang ya :)

Pengobatan tradisional said...

Izin nyimak aja ya gan ?? hehehe . . .

Trikajus said...

waduh postingannya bagus baget nih mudah mudahan yang di iklankan banyak yang beli. maaam

manggis said...

ane baca postingannya bagus mam. keluarga ane juga pake rinso mam.mudah mudahan jadi nomor satu dian tara diterjen yang lain ya mam.

Obat Tradisional Kanker Usus said...

keren gan postingannya.