December 28, 2012

Cerita awal Perjalanan Akhir Tahun

Ini bukan tentang "galau", ini bukan tentang "gelisah", apalagi "kesedihan". Ini adalah tentang bertahan dalam rasa sepi demi sebuah perjalanan yang cukup jauh. Bagaimana tidak, malam ini saya hanya sendiri ditemani segelintir orang di tempat yang seharusnya penuh dengan orang-orang. Tak bisa disalahkan, ketika orang-orang lebih memilih penerbangan siang hari, saya malah memilih penerbangan malam menuju dini hari hingga pagi. 

Saat ini di depan saya ada satu keluarga (suami, istri dan 2 anak laki-laki). Mereka nampak menikmati kebersamaan mereka dengan menyantap makanan siap saji yang menjadi kesukaanku juga. Dan taukah?, saya cukup menelan ludah melihatnya, secara kalau harus keluar lagi, jauh bo. Baiklah. Menoleh ke sisi kiri, ada seorang bapak berusia sekitar 40an sedang serius menonton berita , dan tepat di depannya, seorang lelaki berusia 30an nampak tertidur pulas berbantalkan "travel bag" nya. Tepat di belakangku, ada seorang pria berusia sekitar 30 menjelang 40an sedang asik dengan "handphone" nya, dan saya sendiri, akhirnya membuka sahabat yang setia menemani kemanapun saya pergi. 

Sepi, hanya ada aku dan bayanganku di sini.
Sementara saya coba menghubungi suami melalui 'handphone' nya, tak jua mendapatkan jawaban. Setelah beberapa jam lalu sempat 'bbm' dengan sahabatku, Irma, juga dengan putri cantik saya, Vinka. Ternyata, waktunya habis juga, saya kembali sendiri malam ini. 

Beberapa kali buka notifikasi facebook, tak lantas membuat saya puas, bingung mau pasang status apa, mau nge tweet pun, seperti tak ada ide untuk bahan pembicaraan. Begini ya, rasanya sepi di tengah ramainya kehidupan. Ketika kita jauh dari orang-orang terkasih kita, hanya kita sendiri, maka tidak bisa dipungkiri, sepi itu melanda. Tapi suer, saya ga galau, hanya merasakan kangen aja. Kangen sama anak-anak tercinta, padahal belum ada 1 x 24 jam saya berpisah dari mereka. 

Ya sudah, kali ini ga ada cerita yang spesial dari blog ini, tak ada yang menginspirasi juga. Semoga waktu cepat berlalu hingga akhirnya saya bisa menaiki pesawat yang akan mengantarkan saya ke Sorong - Papua.

Bandara 26 Desember 2012
Pukul 21.30 wib

**********************

Seharusnya postingan di atas terbit pada hari rabu lalu, tapi karena kendala internet di bandara, lalu tiba di Sorong dengan koneksi super lemot juga, akhirnya baru bisa sekarang ter publish.

Malam ini, saya masih di tempat kakak ipar saya di daerah Rufei, Sorong. Sejak tiba di sini kamis pagi lalu, saya tidak banyak beraktifitas. Merasakan cuaca Sorong yang panas, membuat saya betah berlama-lama di kamar ini, kamar kakak ipar yang begitu nyaman dengan AC nya.

Tadi siang saya sempat ke KFC Saga untuk bersilaturahmi dengan kawan baru. Kebetulan mereka adalah team dari bisnis Oriflame saya di kedalaman grup Irien. Senang rasanya, setiba di sini saya memiliki kawan-kawan baru yang menyambut dengan ramah, sayangnya saya belum sempat menanyakan pada kawan-kawan KEB, adakah diantara mereka yang berdomisili di sini?

Tim Sorong, kika : Mba Indah, saya, Mba Merry dan Bu Lusiana
Saat ini, saya masih menunggu kedatangan suami dari Jayapura yang tiba besok pagi, sekaligus besok Insya Allah kami berangkat ke Raja Ampat bersama kaka ipar (suami-istri), teman kantor suami (mba Eva dan mas Agus) serta Michelle (putri dari kaka iparku). Insya Allah, semoga perjalanan kami esok hari lancar menuju tempat dengan sejuta keindahan di dalamnya. Nantikan upate selanjutnya yak. Mungkin taun depan, karena kemungkinan di Raja Ampat akan sulit mendapatkan sinyal. Baru sepulang ke Jakarta saya coba update blognya. Happy holiday ya teman-teman, semoga kita semua bisa menutup tahun 2012 dengan cantik, indah serta penuh kemenangan.     

24 comments:

37 Mw said...

Jauh banget Mak. Ab anak-anak pernah juga tugas di Papua. Namun jauh dari kota, naik pesawat mampir beberapa kota sesampainya di sana harus naik kapal kemudian baru jalan darat. Komunikasi juga sulit. Ia harus naik ke tempat yang tinggi. Kadang lucu aku sudah menekan nomor yang benar tetapi nyambungnya sama orang lain dengan bahasa yang tak aku mengerti.

@yankmira | Mira Sahid said...

@37 Mw : iya, menurut informasi kaka iparku yang orang Sorong asli sini, menuju sana memang jauh banget. Tapi tak apa, untuk menikmati sebuah keindahan dan kenyaman memang harus bersakit-sakit dahulu tah? Ma kasih infonya ya

iaalginat said...

Widihhh mak mira mau ke raja ampat keren bgt. Liburan yg menyenangkan mak.. Tar aku nyusul *dalam mimpi

Sumarti Saelan said...

ikuutttttt :D
tempat wisata impiannnn jeeee

Insan Robbani said...

wau ke ujung timur Indonesia nih...
selamat berlibur dan selamat menikmati kebersamaannya.. ciee..
jaga diri baik2 dan jaga kesehatan semoga kembali ke Jakarta dengan selamat.

mimi RaDiAl said...

wuiizzhh..keren cyin. smg malam ini ga sepi lagi yaaaaa :D

Lidya - Mama Cal-Vin said...

sekarang sudah gak kesaepian lagi dong mir, kenal gak sama matris Londa? dia tinggal di sorong juga loh. siapa tau bisa kopdaran. selamat liburan akhir tahun ya

Esti Sulistyawan said...

Ditunggu cerita serunya Mak :)

Noorma FMZ said...

cuma satu kata... MANTAP!

Monda said...

wah..,, aku tiba2 jadi rindu Sorong dan teman2 SD ku...,
pengen tahu kemajuan Sorong dibanding dulu....
dan ikutan renang2 lagj di Raja Ampat...
kirim salam sama kota Sorong ya...

Odingk Prakoso said...

Wah jauh banget mbak,, mau liburan akhir tahun disana yah???

waya komala said...

Mak Miiiir..,bener-bener perjalanan yang panjang ya. Nggak papa demi cinta.,hehehe.Selamat bersenang-senang yaa.. ;)

Ririe Khayan said...

Mbak Myra nyampe Raja Ampat? kok gak ngajakin saya ya? #mauunya..

Bakal ada liputan spektakuler ttg Raja Ampat versi Mbak Myra neh...#penasaran pengen ikutan bisa kesanaaaa

Dongeng Denu said...

ditunggu foto2 di raja ampatnya mba :D

tree susilo said...

wah jangan lupa mampir ke Raja Ampat yaaaa........:) ditunggu fotonya :)

yati rachmat said...

Wah! gak salah lagi deh - sekali suka sama penampilan mak KEB yang satu ini gak kapiran, emang top banget nih emak, udah cantik, trendy pula. Mak Mira, begitu juga kali ya perasaan anakku yang seringkali tugas ke Papua. Galau gak, tapi kerinduan ke anak yang ditinggalkan ini lho yang bikin gimanaaa gitu. Btw sampe kapan di Papua, eh, bener kan di Papua? Kalo salah, maap aja ya Mir sebab bundanya ini belum sarapan jadi ya gitu deh masih rada-rada ngantuuk. Salam kangen.

nunik said...

Kapan baliknya, Mak? Ditunggu posting selanjutnya ya ;)

myra anastasia said...

wah ada yg udah kesampean ke raja ampat.. ditunggu crtnya mak :)

diNa said...

Kata kakak saya keren abiz mb... Bikin ngiler aja. Oleh2 postingnya harus byk foto2 ya mb biar bosa bayangin.. :)

RahMa said...

foto-fotonya mba..

#salam kenal

Della said...

Wah, subhanallah, Papua kan indah banget, Mbak :)
Ditunggu foto-fotonya ;)

Susindra said...

Perjalanan malam hari dan sendiri di Bandara. Hmm...

Rika Willy said...

foto yang paling atas yang sendirian itu aku ngeliatnya kok aneh ya. apa mataku saja. anehnya punggung mak Mira kok kepotong gitu ya. bajunya mak mira diatas merah putih garis, trus keliatan lagi di bagian bawah. emak pake tas hitam cangklong ya? tapi kok bagian tangannya juga putus2 gitu, keliatan transparan garis cahaya lampu memotong badan mak gitu. ehhhhhhh perasaanku aja ya. tp kok dati tadi bolak balik pelototin aneh.

Penghuni 60 said...

asik ya yg lg liburan Tahun baru...
aku jg punya tmn di Papua..

met tahun baru aja deh...moga tahun ini lbh baik