February 05, 2013

Kamu, Stalking ?


Sosialita seperti selalu menawarkan hal-hal baru setiap harinya, tak terkecuali dengan dunia social media yang menjadi jembatan bagi semua orang untuk mengungkapkan isi hatinya. "Salah ga sih kalau kita menganggap socmed sebagai rumah online yang mewakili adanya diri kita di dunia maya?". Tanpa kita sadari, semakin hari kita akan semakin larut dengan keasikan bermain di dunia maya ini, satu sama lain bisa saling mensupport secara positif, namun tak bisa dihindari, hal-hal negatif pun sering terjadi di sana.

Beberapa waktu lalu, istilah "stalking" lekat sekali di telinga saya. Pikir saya, "apaan sih, stalking?, ko tweeterland rame banget dengan istilah ini." Entah kebetulan atau bukan, sambil mencari-cari titik pas istilah ini, ada sedikit tragedi yang membuat saya terhubungkan dengan si "stalking" tersebut.

Menurut sumber yang saya baca di sini,

Stalking adalah kata yang digunakan dalam menunjuk pada suatu perhatian yang tidak diharapkan dari seseorang atau mungkin sekelompok orang terhadap orang lain. Dalam dunia psikologi sendiri kata stalking digunakan untuk mendefinisikan suatu bentuk perilaku yang cenderung bersifat gangguan, hal ini juga digunakan pada bidang hukum dimana stalking didefinisikan sebagai salah satu bentuk tindakan kriminal. Pada awalnya stalking digunakan dalam mengartikan tindakan mengganggu yang didapati oleh para orang terkenal, seperti selebritis, dari seseorang yang tidak ia kenal dimana orang tersebut yang mana para pelakunya telah memiliki suatu bentuk obsesi tersendiri kepada para korbannya. Hal ini pertama kali digunakan dalam sebuah tabloid di Amerika.

"Sudah jelas kan?," istilah bahasa sehari-harinya, stalking mungkin bisa dibilang seperti orang yang kepengan tau an tentang seseorang, tapi dia tidak memperlihatkan secara terang-terangan. Misalnya : Si A belum kenalan dengan si B (tapi si A cukup tau tentang si B), tapi entah karena ga suka atau sirik, si A ini terus mencari tau/ mancari info tentang si B, tujuaanya ya supaya dia tau apa-apa aja yang dikerjain si B. *kepo an kali yak :D. Kalau di luar negeri, stalking itu bisa dilaporkan karena bisa dianggap perbuatan yang kurang menyenangkan, alias ga bikin nyaman. " Kalau di Indonesia, gimana?" coba temen-temen kasih opini ya.

"Pernah ngalamin atau punya temen yang suka stalking gak?"
Dijamin, sangat tidak meng enakkan sekali. Apalagi kalau sebelumnya kita pernah tau seseorang tersebut dengan karakternya. Yang ada, ketika dia seolah menjauh dari kita, kenyataannya, dia justru sedang mengangkat jurus stalking.

31 comments:

Andy said...

temen kampus banyak mba, di twitter, suka nyamber kagak jelas kaya bajaj, bikin bad mood

IrmaSenja said...

Saya stalking sih kayanya gak tuh, kalo di #Stalking -in sih sering wkkwwkwk :))

ada jg temen bukan stalking, tapi galau #eh :P

jasa review poduk said...

stalking = Kepo ga ?

OctaNH said...

Stalker men-stalking sudah pasti karena kepo. :D Saya suka stalking sih kadang-kadang. Kalo misalnya ada orang yang request friend di FB atau mention di twitter. Kita juga perlu tau siapa-siapa yanga ada di lingkaran pergaulan maya kita, kan? Tapi kalo stalking untuk keperluan memuaskan keingintahuan yang gak perlu sih, biasanya gak. :D

anazkia said...

saya justru selalu stalking untuk tahu kabar teman2, itu untuk teman2 dekat. Kalau orang2 terkenal mah sesekali aja. Salah yo, Mbak? :D

37 Mw said...

Selama tidak merugikan, tidak apa-apa. Kalau sudah bikin rontok jiwa, harus kuat-kuat berpegang pada yang di Atas. Senyum dan tetap senyum menghadapi semuanya.

hana sugiharti said...

Kalau menurut aku sih,.. aku sukanya yang jujur apa adanya. Kenalan, berhubungan baik tanya kabar langsung tanpa tanpa jadi spy.

Banyak teman banyak rezeki. Jujur berteman banyak fans .. eHH ??

Lusi said...

Aku pernah stalking teman yg bikin gara2 sama aku, hasilnya malah kesel sendiri krn teman itu tdk menunjukkan penyesalan sama sekali di twitnya. Jadi gak pernah lagi, rugilah kalau emosi kita jadi terbajak. U yg baru kenalan, aku cuma lihat sekali aja TLnya sbg patokan mau follow atau tidak. Utk teman, ya langsung mention aja tanya kabar. Selebihnya, aku gak peduli. Kayak selo aja mak heheheee....

rina said...

saya malah baru tau ada istilah ini, hahaha kuper, mirip2 kepo gitu kali ya mbak MIr...

Sary said...

jadi inget sama si anu yang katanya gak sreg ikutan anu, tapi diem-diem selalu mantau nganu :)))))

Niar Ci Luk Baa said...

kalau udah mulai kepo tuh bikin sebel lho mbak, tapi kadang2 ada yang cuma baca2 status ajah dan dia tau apah ajah yang niar lakuin, masuk stalking juga kan yaa :D

model kayak detektif gtu yaa :D

Mira Sahid said...

@Andy : Hihihi, iya gitu deh ya

@Irmasenja : ealaah, komen apa si ini? merusuh judulnya :)))

@Jasa : mirip-mirip begitu lah ya

@OctaNH : Stalking itu kan identik dengan ketidaknyamanan, mak. Jadi, kalau cuma pengen konfirmasi soal temen yg add fb atau twitter, itu masih sedikit masuk kategoeri stalking ya *soktau heheh

@Anazkia : kalau nanya2 kabar sepengetahuan teman2 atau kerabat, ya belom stalking kali, Na. Stalking itu kan diam2 :)

@37Mw : betul, setuju, mak. Ma kasih ya

@hana : iyap betul, ini stalking kan rata2 yg punya niat ga baik ya

@Lusi : hahaha, embyer mak. lebih baik menjauh aja ya

@Rina : qqiqiqi, iya, banyak banget istilah2 sekarang nih, mak

@Sary : hahaha, si Anu orang mana , mak?

@Niar : Nah, itu tuh, tauk2 dia nyeletuk gitu ttg kegiatan kita dan ngomentari yg GJ, kan males yak, eheheh

Bung Penho said...

baru tau tentang kata stalking ini. jadi intinya Tau walaupun sebenarnya tidak tau. kira2 begitu ya

RedCarra said...

klo yang kutau... stalking itu kan boso enjlis... terjemahan ke Indonesianya "menguntit" ... stalker itu penguntit...

Namanya orang nguntit itu ya pasti karena dia pengen tau sesuatu tapi dia ga mau kita tahu dia pengen tahu...

mbulet kan? makanya ... stalking lah dengan benar..

ini komen apa coba?

sri sugiarti said...

aku liat2 fb teman yang sudah mutusin hubungan sebagai teman yg gara2 aku sering chatingan hingga terjadi perengkaran hebat...termasuk juga gak mir....#koyone aku kok ra nyambung yo....

sri sugiarti said...

kalo aku baru kenalan di dunia maya tapi terjadi pertengkaran yang hebat gara2 statusku yang sering sedikit menyindirnya..sekarang putus jadi teman ...dan aku berusaha liat perkembangan dia, dgn melihat Fbnya dia...termasuk stalking jg gak mak...#nyambung gak ya pikiranku ini dengan apa yg dikemukakan mak mira...

Mira Sahid said...

@Bung Penho : ya, yang tadinya ga tau, dia mencari2 tau. Gitu deh kayanya :D

Mira Sahid said...

@Redcarra : nah, begitu jelas maksudnya, ma kasih ya udah menambahkan :-*

@Sri Sugiarti : Komen yg pertama (*iyah, kurang nyambung baasanya, qiqiqiq). Komen kedua, eemm..., ya begitu itu namanya stalking. Dirimu jadi lebih kepengen tau dia ngapain, sedang apa dll. Hihihi, better di clear kan saja, mak. Okeh? Muah

Hana Ester said...

Stalking itu kayaknya masih sodaraan dengan kepo kali ya kak??
Hahahha..

Kak blogny baru ya, adem ngeliatnya :) Sukkaaa *LoveStruck*

Mira Sahid said...

@Hana Ester : hihihi, kayanya gitu sik. Iya nih Han, bosen ama tampilan blog lama, akhirnya rombak baru deh. Ma kasih ya

eksak said...

tapi musti stalkin ada nilai positifnya lho, mbak! misal gue pengen tau lebih jauh ttg mbk! nah mulai deh gue ngubak ngubek fb, twiter dsb ybs am mbak! gak beda jauh dong artinya ama usaha atau ikhtiar?? hehehe #justkidd

Nia Haryanto said...

Stalking? Sering. Untuk cari tau kabar temen, curi ilmu gratisan, dan nyimak twitwar. Di-stalking? Hihi, kasian stalkernya :D

keke naima said...

stalking kayaknya lebih parah dr Kepo ya *abis nonton CSI ceritanya ada cowok yg di tangkap gara2 suka stalking sp telp rumah si cewek pun di sadap dan si cowok rela naik tiang telpon untuk mantau si cewek.. :p

Mira Sahid said...

@Eksak : Hihihi, iya boleh sik kalau tujuannya baik. Sayangnya stalking sendiri kan diidentikkan dengan mengganggu kenyamanan orang :)

@Nia :Okesip, selama memberikan kebaikan untuk keduanya, tak apa mak :)

Mira Sahid said...

@Keke Naima : Yes, bener begitu mak, kepo sih masih wajar2 aja ya. Kalau udah stalking, hadeuh, bisa jadi nekat juga tuh :P

OctaNH said...

Jawabannya beragam ya. Kalo direkap, bisa jadi survey kecil-kecilan ini.... :D *mantengin komen atu-atu*

sri sugiarti said...

Jadi mak aku stalking sama dia....pantesan kemarin dia ngomong begini mak "anggap kita tak pernah kenal dan berteman sebelumnya kita kenal"....wuhahah...jadi aku ni pengganggu berat ya mak...hua-hua...#trus aku ngumpet dimana ni mak jadi malu deh urusannya...trus menghadapi semua yg terjadi , ini kayaknya pengalaman pertamaku yg sekrang masih jadi uneg2ku deh mak...melawan kegelisahanku akan perbuatan yg tidak meyenangkan ini...apa aku harus diam aja ..apa berusaha menghubungi dia lagi untuk sekedar minta maaf...tapi kalau ingat kata2 itu jadi gak berani mak... hehehe

DewiFatma said...

Stalking dalam level rendahan pernah, Mak. Yakni ketika diriku diselingkuhin sama pacar. Kan aku jadi pengen tau tuh segala hal tentang si cewek. Apa sih kelebihan dia dibanding akyuh? Begitulah kia-kira.. Tapi nggak separah yang diceritain emaknya Keke Naima sih..hahaha.. LAgian waktu itu pan daku masih abege bangets.. :D

Monika Yulando Putri said...

Ahaha.. klo sy kadang2 stalking by purpose si mba :p

newmyinspiration said...

kalo di Amrika emang cocok bilangnya Stalking,, tapi kalo di Indonesia Kepo..

Fajar Firdaus said...

Oh itu toh arti stalking yg sbnrnya.sering banget liat tweetan temen,tp ga ngeh :D