May 22, 2013

Kemana (at)Ayankmira?


Beberapa hari lalu, akhirnya saya memutuskan untuk mengganti username twitter saya dari (at)ayankmira menjadi @mirasahid. Tentu, hal tersebut akan menjadi pertanyaan beberapa teman, karena bisa jadi mereka mau mention akun lama saya, tapi tidak muncul, seperti yang dialami oleh mak Andiana dan beberapa teman yang akhirnya tersadarkan bahwa akun tersebut sudah berubah.


Sebenarnya, apa sih alasan saya mengganti username yang sudah melekat erat dalam keseharian atau nama alias saya selama beberapa tahun ini? Sayang juga sih kalau dipikir-pikir. Semenjak saya aktif ngeblog dan punya akun twitter serta fasilitas social media lainnya, saya selalu menggunakan nama alias Ayankmira. Hal tersebut dilakukan karena panggilan saya sejak SMP, memang “Ayank”, seperti yang pernah saya ceritakan di sini. Namun, seiring berjalannya waktu, apalagi saat ini saya sudah mulai banyak berhubungan dengan pihak-pihak lain untuk bekerjasama, yang memungkinkan mereka akan lebih mencari nama “Mira Sahid” di mesin pecari google, dan twitter menjadi salah satu bagian pencairan utama, maka mau tidak mau saya harus rela melepas atribut nama tersebut.

Alasan lain berawal pada saat percakapan via twitter dengan salah satu kakak blogger, sampai akhirnya ada Kakak lain yang nyamber (maaf ga sebut nama) alias mas Banyumurti (*keceplosan) :D membalas dengan mention kurang lebih mengatakan bahwa akun (at)ayankmira terkesan alay. “Bhik” berasa ketampar tapi ga dimasukkan ke hati juga, saya jadi berpikir ulang. Soalnya kata Eyang Anjarisme, nama akun tersebut tidak sematang orangnya juga. Nah... jadi makin mikir :D (*matang?) Tua gitu ya maksudnya? :))

Tapi ya sudahlah, akhirnya tanpa takut kehilangan followers apalagi branding (at)ayankmira (ditoyor), saya mengganti akun twitter saya dengan @mirasahid. Pertama, nama asli saya memang Mira N Sahid. Kedua, untuk memudahkan pihak-pihak tertentu mencari saya, siapa tau lebih banyak kasih orderan, haghaghag. Ketiga, “Iya ya... ternyata menggunakan nama asli untuk social media sekelas twitter lebih nyaman aja buat saya”, walau masih “kagok” baca nama Mira Sahid berseliweran di TL. Dan jujur saja, saya juga masih kasihan nama @ayankmira dilengserkan. #Persoalan...

Tapi saat ini, memang belum semua username saya kembalikan kepada nama asli saya, di beberapa social media lain, saya masih mencantumkan nama ayankmira, bahkan nama blog saya pun masih http://ayankmira.com sementara yang http://mirasahid.com masih disiapkan untuk peluncurannya. 

Nah, buat teman-teman yang memiliki kasus sama seperti saya (menggunakan nama akun twitter yang kurang sesuai dengan nama aslinya), ada baiknya memikirkan ulang untuk menjadikannya nama asli, karena siapa tau dari sekian ribu followers kita, ketika kita mau dimention orang lain yang teringat hanyalan nama asli atau sebutan yang berlaku. Iya kalau keduanya sama, kalau nama asli dan akun twitter sangat berbeda jauh, tentu akan menyulitkan mention dari teman kita. *Cuma saran aja ko... Baik diambil, ga suka, senyum dulu dongs :D

Eniwey, ma kasih mas Banyumurti yang udah kasih komen yang bikin saya mikir dan memutuskan untuk kembali ke jalan yang benar, terima kasih juga untuk semua teman-teman yang meyakinkan saya, bahwa nama Mira Sahid memang oke :))) (*siap ditimpuk). Salam...

45 comments:

Vavai said...

Wah, kalau saya pakai nick name Vavai malah sudah jadi trade mark, malah disangka itu nama beneran, hehehe...

Ovie Endra said...

memang Mira Sahid itu lebih oke kok, suer!

rahmah said...

siap dimention kalau ada perubahan lagi #dikeplak :D

Mira Julia said...

Setuju mak! Justru kalau buat pekerja online kayak kita jauh lebih bagus pakai nama asli. Sapa tahu bisa nambah order. Hehehe :D

Jangan lupa widget di samping diganti dong maaak, biar jadi @mirasahid juga :D

Orin said...

Alhamdulillah atuh udh kembali ke jalan yg benar ya Mir *halah* hihihihi.

Melly said...

Kayaknya aku jg pernah ganti username akun twitter.

Novia Wahyudi said...

kalau saya kedernya bukan sama nama usernamenya mak...
tapi karena foto profilenya beda.. takut salah mention.. hehe

keke naima said...

setuju bgt, Mak! Akhir2 ini sy juga memikirkan ttg personal branding. Makanya pelan2 tulisan sy di luar crt ttg anak2 sy tulis di blog Myra Anastasia. Tadinya kan di blog Bunda Belajar Menulis. Mungkin kalo udah semakin lancar, akan sy pikirkan juga utk menjadikannya (dot)com

astin astanti said...

Baiklah Mba mirasahid emang lebih kereeeen, lebih menjual *eeeeh...

suria riza said...

Belum berniat ngubah :D

Ade Alfay said...

Horee akhirnya ganti akun juga. Selametan donk buu.... hihihi...

Helda said...

Ahaha, kembali ke jalan yang benar ya Mak, tapi lebih mateng kok emang @mirasahid :D

Maria Citinjaks said...

mantepp..!!

Adham Somantrie said...

Rebranding yak? Brand management itu perlu kok, termasuk untuk personal brand.

meutia rahmah said...

wah mak mira smoga ngak berubah lagi ya :), kalau berubah tnggal mention aja :)

Meti Mediya said...

Yuhuuuu...dr dulu gw pgn banget ngomongin ini, eh mas Banyumurti, Eyang Anjarisme, mas ace jg, makasih dah diwakilin deh, gw pribadi setuju banget ganti akun, walopun dr dulu dah melekat ayankmira yg manaa, yg lbh setuju dan profesional nama @mirasahid, yaa lebih ke personal branding...lanjut mak...

alaika abdullah said...

Sepakat sm Ovie. Terdengar profesional. Welcome back, Mira Sahid. :)

Jay Boana said...

okelah mau ganti nama juga gak apa kok. :D

Mira Sahid said...

@Vavai : AKu juga mikirnya gitu, mas. Kirain nama "Vavai" itu beneran nama asli :D

@Ovie : Cieeee, ma kasih mak

@Rahmah : wkwkwkw, kebayang mention in 2000an followers cuma buat infoka akun berubah ya mak

@Mira Julia : Iyes, ini juga karena petuah yang pernah mak lala berikan, jadi makin mantap melangkah, ma kasih ya mak

@Orin : Iyes Rin, alhamdulillah :))

@Melly : Ayo, kembali ke jalan yang benar :D

@Novia : waks, emang beda ya penampakannya? Tapi itu aseli aku lho mak

@Keke Naima : Iyes, bener. Mati lebih mencitrakan diri yang sesungguhnya *apaseh

@Astin : Uhhuuy, ma kasih mak

@Suria : Gak apa-apa, mak... yang penting nyaman

@Ade Alfay : wakakak, yuk yuk, selametan di rumahku, mak

@Helda : ehheem, *keluar lagi nih kata *mateng. (tua gitu ya mak?)

@Maria : ma kasih :)

@Adham : Iyes, begitulah. Eiwey ma kasih sudah berkunjung ya mas Adham

@Meutia : Insya Allah engga, mak

@Meti Mediya : wakakak, elo tuh ya mak, udah kenal sejak taun kapan, kenapa sampai ga tega ngomongnya? kita mas asik-asik aja kaleee

@Alaika : Alhamdulillah, thank you mak

Mira Sahid said...

@Jay BOana : okesip, ma kasih ya

desni utami said...

saya tetep akan follow mbak mira, apapun ID nya (haseeeeek)

Mira Sahid said...

@Desni : hassiikk, *kiss kiss ma kasih ya

hana sugiharti said...

Aku juga suka yang jujur *eh apa coba haha

yuniarinukti said...

Betul kata Om Anjari, kata ayank kedengarannya alay, sedangkan mira sahid terkesan matang *padahal mo bilang pas dengan embel Emaknya* :D
Dan 1 lagi, nama lengkapnya kan Mira N Sahid ya Mak, N kepanjangannya apa dong? *kepo pke alasan*

anjari said...

Kok nggak ditulis komentar saya lainnya "cool and sexy". ;P

Nama itu mereferensikan "siapa kita"

Komunitas WB said...

Heuheu sebenarnya dari awal saya juga agak heran Mbak Mira kenapa pake nama akun itu. Memang berkesan masih muda sih (ga tega nyebut 4l4Y)

Btw, pengalaman kayak Mba Mira itu mirip sama saya.
Jadi waktu dulu saya masih kerja di perusahaan orang. Suatu hari ketemu klien. Biasanya pake akun email yang disiapin perusahaan tapi waktu itu lagi eror. Terpaksalah saya kasih email pribadi. Eh si klien malah ngetawain(ini lebih berasa ditamparkan. Katanya sudah saatnya saya pake alamat email yang mature hihi
Akhirnya sampai sekarang, saya pake nama asli buat semua email dan akun #socmed (ini kenapa saya jadi curhat)

jensen yermi said...

Dulu akun twitter saya pakai nama asli.. eh, nama onlen saya. Tapi sekitar setahun kemudian diprotes goenrock karena susah dimensyen. Akhirnya ganti pake nama blog yang memang sudah cukup familiar juga. :)

retma-haripahargio said...

Dulu aku mikirnya juga kok pake "ayank" yak, bukannya itu SMA banget. :)) Klow nama asli emang kesannya jd laen gitu, mak. Menurutku lbh asyik Mira Sahid. Aku selalu pake nama asli krn jarang yg nyamain. Hahaha.

Lidya - Mama Cal-Vin said...

blogkku & twitter sudah pakai nama asli walaupun nama belakang fitrian :)

catatan kecilku said...

Oh itu to alasannya Mbak... #manggutmanggut
Kalau gitu aku apa perlu juga ya pake nama asli. Eh tapi siapa ya nama asliku? hehehe... #ngacir

the others said...

Sepertinya aku sependapat dg beberapa komentar bahwa @mirasahid lebih "dewasa" #eh :D

Ila Rizky Nidiana said...

hehe, pantes search nama @ayankmira ga ada lagi, mba :D kalo udah banyak kenalan orang penting memang baiknya menggunakan nama asli. dulu awal aku neblog juga id blogku pake yang susah dihafal. hihi, akhirnya sekarang pake nama sendiri :D

Shinta said...

Qiqiqiqi salah satu yang ngikik sama nama web dan username makpon, tapii eike takutt diguyur siriihh #ngacirrr

Noorma FMZ said...

bagusan @mirasahid cuuusssssss

Idah Ceris said...

Tidak bermaksud alay tapi malah dikira alay ya, Mba. :D

Kalau akun sosmed punya saya sudah Idah Ceris semua, tapi bukan nama asli, Mba. :D

Ayank Srondol said...

Jadi pengen ganti akun jd @ayanksrondol Siapa tahu dikira masih abegeh heheheh

Bung Penho said...

setuju mbak. Nama asli akan lebih mudah di cari oleh teman2 lama kita.

chae rani said...

wahh aq malah blm follow.heheheee.penting yah ternyata nama twitter itu.follow aku mba @chaera_thea. Buka tulisan baruku yah trus koreksi apa yg kurang.hihihihi http://caracarachaera.blogspot.com/2013/05/this-is-my-style-coz-i-love-fashion-so.html

Yos Beda said...

Saya sendiri di dunia online dan menulis masih setia menggunakan nama Yos Beda, dan ketika ada kerjasama2 di kontraknya baru pakai nama asli deh, hehehe

covalimawati said...

asyiik.. atribut ayank-nya mak mira udah dilepas. Gmn klo aku aja yg make skrg, jd 'ayankcova', unyu jg yak.. hihihi

sarijeruk said...

heheheh kalo aku nggak ada yang inget nama cantikku Mak, semua akan mengernyitkan muka jika disebut nama asli. Tapi nama ngaco, sampai bos dikantor pun selalu mengingatnya...nasib

Dessycherryponie said...

HHmmm jadi ikutan mikir nih mak...secara nama twitter / blog masih alay...dan gak kompak juga brandingnya hehehe....

.: diah :. said...

klo ganti nama ada maakan2nya kan Mbak, klo ganti akun, pake makan2 juga kan?? Apalagi sedang menyiapkan rumah (maya) baru, hehehehh

yoszca said...

Tante Mira enak punya nama cuma 9 karakter bisa pake nama asli di twitter, bagaimana dengan saya yang punya nama asli 23 karakter,kagak muat di twitter :D

lukman said...

haha,,jujur dulu ah ,,wkwk