May 26, 2013

Menantang Diri ke 14 KM CFD Bekasi


Sejak hijrah ke Jakarta sekitar tahun 2006, dan kurang lebih 7 bulan lamanya menikmati kebersamaan bersama suami dan  putri saya yang pertama, akhirnya masa-masa yang saya lewati setelahnya mengharuskan saya untuk tinggal berdua saja dengan suami, sementara pada saat itu Vinka harus (*dengan berat hati) kami titipkan di Bandung bersama orang tua saya. Alasannya, kami berdua saat itu sama-sama kerja. Sedih memang, harus meninggalkan putri pertama kami saat itu, tapi mau bagaimana lagi... kami mencoba ikhlas menjalaninya.

Setiap akhir pekan, saya dan suami selalu menjadwalkan untuk pulang ke Bandung menengok putri kami, dan jika ada satu pekan kami tidak pulang ke Bandung, biasanya kami lebih banyak menghabiskan waktu bersama, entah itu sekedar istirahat di kontrakan, jalan ke mall atau pilihan lain yaitu bersepeda. Jujur saja, ini bukan hobi saya, tapi hobi suami saya. Tak jarang beliau selalu menggunakan sepeda menuju kantornya yang lumayan jauh, yang terletak di Kebon Sirih Jakarta pusat. Kurang lebih sekitar 14 Km dari kontrakan kami saat itu, di Meruya. Alhamdulillah, berkat hobinya itu, suami saya selalu fresh, jarang sakit dan berat badannya pun cukup ideal (*kata saya) :D...

Nah, dari situlah... akhirnya saya pernah juga menerima tantangan suami saya untuk menempuh jarak Meruya – Sudirman dengan menggunakan sepede pada saat Car Free Day. Awalnya saya sama sekali tidak yakin, tapi karena motivasi dan adanya beliau bersama saya, saya pun mantap menerima tantangan itu. Alhamdulillah, walaupun pada akhirnya dalam perjalanan saya banyak mengeluh karena capek, dan sempat istirahat di beberapa titik, dan dorongan suami yang terus menyemangati saya, saya lulus menempuh jarak tersebut, pulang – pergi, total hampir 35 Km. Sejak saat itu, dan dikarenakan kurangnya minat saya terhadap sepeda, bisa dipastikan saya jarang sekali berolahraga sepeda. Bagi saya, sekali mampu menempuh jarak yang lumayan jauh itu, merupakan prestasi buat saya, sayangnya saya tidak mau mengulangi prestasi tersebut (*dasar males) hahahah.

Tahun 2009 akhirnya kami pindah  ke tempat tinggal yang sekarang, suami saya pun sudah menjalani waktu 1,5 tahun (saat ini) menetap di Papua. Yah, nasib LDR, dengan segala kesulitannya dan keinginan-keinginan, harus bisa saya atasi sendiri namun dengan tetap berdiskusi dengan suami. Tapi tidak dengan pagi tadi sudara-saudara...

Malam minggu kemarin, Suzie Icus, sahabat saya di Blogger Bekasi – mantan Kepala Sekolah Akber Bekasi angkatan pertama, mengajak saya untuk berolahraga di Car Free Day Bekasi dengan menggunakan sepeda. Berhubung weekend ini saya tidak ada acara, akhirnya saya menyanggupi ajakan Suzie, toh sepeda juga ada. Galau... ketika akhirnya saya memikirkan, “bagaimana saya berangkat ke Bekasi? Apakah saya harus menaiki sepeda dari rumah dengan jarak kurang lebih 14 KM?” Pikiran saya menerawang kembali pada beberapa tahun silam, pada saat saya menerima tantangan suami saya untuk bersepeda dengan jarak yang hampir sama. Pokoknya, pikiran saya berkecamuk (*kaya di sinetron), bibir saya mesem-mesem dan dahi juga mengernyit (*halagh). “Dulu saya mampu menaiki sepedea dengan jarak 14 Km kan karena ditemani suami, sekarang? Ah, sudahlah...” Akhirnya saya pun membulatkan niat, tekad, hati, pikiran dan tenaga, kalau saya akan kembali menantang diri saya.

Sepeda jaman dulu dan sekarang
Berangkat jam 6.15 pagi, mama saya sempat khawatir mendengar saya akan menaiki sepeda dari rumah menuju Bekasi. Tapi karena saya sendiri merasa yakin, akhirnya saya pun berangkat. Whuaaa... baru keluar komplek nih, betis saya sudah pegel... *ngik, kayanya bakal nelpon taksi aja nih. Ah, tapi engga usah, engga perlu cepat, batin saya. Yang penting pelan dan selamat.

Menuju beberapa perumahan hingga Pekayon, saya berhenti di dua titik, tepatnya di mini market, sambil beli minum dan meluruskan kaki. Aaak, sumpah yaa... ini bener-bener ujian deh. Saya membayangkan, coba kalau ada suami saya, saya ga akan capek sendirian. Sebelnya lagi, ketika melewati ruas jalanan arah Pekayon, saya mengalami kejadian kurang nyaman dari seseorang, *beugh, pengen lemparin batu segede gaban, tuh orang. Jadi makin mikirin suami, coba kalau ada beliau, saya pasti aman... Tapi ya sudahlah, saya bulatkan lagi tekad dan mengumpulkan tenaga serta memotivasi diri sendiri kalau saya bisa. Akhirnya di tempat istirahat kedua saya pun mengabari suami, bahwa saya sedang bersepeda menuju Bekasi sendirian. Suami yang tau betul bagaimana saya, beliau memberikan support yang akhirnya membuat langkah saya semakin mantap. 

Alhamdulillah, akhirnya saya tiba di depan RS Mitra Bekasi Barat sambil mengabari Suzie bahwa saya sudah di TKP tempat kami mengikat janji (*apaseh), sementara saat itu ternyata Suzie sedang asyik berfoto ria di flyover Sumarecon bersama adiknya, Iman. Kami pun bertemu. Sejak pindah ke sini, baru kali ini pula saya menginjakkan kaki di area Car Free Day Bekasi, walau jarak jalanan yang digunakan tidak sepanjang Sudirman – Thamrin, tapi di Bekasi lumayan banyak peminatnya, dan rame. 
Foto : @roesmana07
Foto : @roesmana07
Flyover Sumarecon - Bekasi
Rupa-rupa CFD Bekasi
Setelah puas bersepeda kecil dan berfoto-foto, kami pun makan. Setelah itu, saya dan Suzie menuju RM Bebek Judes yang terletak di Kalimalang untuk mengikuti sharing dari TDA Bekasi mengenai social media (addwords, twitter, facebook dll). Dirasa penting, kami pun mengikuti sharing tersebut, walau tidak sampai selesai. 

Merasa timbul gejala-gejala yang kurang nyaman di bagian pinggang dan betis, dan cuaca yang semakin panas, saya pun memutuskan untuk pulang dengan menggunakan taksi saja, kebetulan sepeda saya bisa dilipat. Duh, alhamdulillah, nikmat Tuhan mana yang kalian dustakan, coba? :D *selonjoran di taksi :))

Sampai di rumah, saya membersihkan diri, dan langsung merebahkan badan sampai tertidur. Dan sampai saat ini, dalam kondisi lapar dan otot badan meregang semua, saya hanya bisa mneggelengkan kepala. “Nekat juga gue tadi pagi... 14 Km, bo!” Setidaknya, walau hanya 1 kali perjalanan yang sanggup ditempuh oleh sepeda dan pulang naik taksi, saya bisa menantang diri saya kembali. Dan satu hal yang selalu saya yakini, jika saya sudah mengatakan diri saya mampu, saya yakin... saya pasti BISA. “Super sekali, kan?” – Salam super, metal!!

Nah trus, intinya apa nih postingan? Emmh...
Ya gitu deh, badan dan tulang ekor sakit semua, maaak... huuuhuuu... (*minyak gosok mana?)

35 comments:

Mashendri said...

Duh, ada Icussss...... :*

Mira Sahid said...

@Mashendri : wkwkwk, salah fokus nih komennya :p

Indah Juli said...

Hendri mengejar Icus sampai mana pun, bahkan ke blog:p

Btw, udah sepedahan akhirnya naksi, gagal dong program menguruskan badan via sepeda :D

srondol said...

Sepadanya bagus... Dahon yg legendaris...

Lidya - Mama Cal-Vin said...

CFD dibekasi itu tiap minggu keberapa sih ?aku suka kebetulan aja lewat pas CFD trus berhenti cari parkiran buat jalan-jalan

Prit Punya Cerita said...

Saya di Jember sering banget bersepeda sama suami Mbak. Keseringan gowes daripada naik motor,hihihihi.. Itung2 olahraga dan irit bensin,heheheh..
Ayo Mbak, semangat terus..
minimal seminggu sekali bersepeda juga asik koq Mbak.. :)

Mira Sahid said...

@Indahjuli : maaak, yang perlu diet itu siapa sik? *kabur sebelum ditoyor, wkwkw

@Srondol : emh, favorit soalnya, om. Mau menghadiahi lagi? :P

Mashendri said...

@Bunda Indah Juli : namanya juga usaha, Bun....

Damae said...

ini minyaknya, mak.. *nyodorin minyak
hihi..
keren kali kau, mak.
damae aja yg masi muda begini dah ga pernah sesepedahan lagi semenjak lulus SMP.

btw, itu bandungnya mana, mak? kebetulan damae tinggal di bandung, semoga kapan2 bisa berkunjung, :)

Mira Sahid said...

@Lidya : katanya minggu ke 2 dan ke 4, mak

@Prit : Aih, kalian memang romantis yaa. Aku jadi kangen suami nih

@Mashendrie : Teruskan, Hen

@Damae : Ayo semangat, Damae. Oh iya, Bandung rumah ortu, daerah Cijerah, tau gak? Ma kasih dah mampir ke blog ya

Winda Krisnadefa said...

Jagoaaaannnn....
Lah gw malah baru tau itu CFD di Bekasi ada di ono...padahal kan deket dari rumah...-_-
Nanti kalo ada CFD lagi mau ah...kalo gk males...hahahahaha

Mira Sahid said...

@Winda : hai mak Gaoel, dah berapa taon di Bekasi, ko baru tau ada DCF? wkwkwk *Kaboor

Lisa Tjut Ali said...

btw sepedanya keren ya, itu sepeda model lipat ya mak?
bersepeda mmg bagus mak, tapi klo ga biasa harus bertahap2 jgn sampe tu otot keseleo, hehehhehehe

RZ Hakim said...

Haha... TOP Mbak, kereeeen!

Niken Kusumowardhani said...

Mantap deh mak. Jauh juga ya nggenjotnya. Pernah coba 8 km aja berhenti 3 kali. hehhe

Goiq said...

fly over Bekasi Keren juga yah Mir. kapan-kapan mau ah jogging kesana

Miss Rochma said...

nguk! hebat mak..!! akunya di gresik ajah kalau CFD, males banget bawa sepeda. enakan naek motor :D

Ade Anita said...

Anak sulungku dulu doyan banget tuh pake sepeda kemana-mana krn sepedanya sepeda gunung yg enteng. Eh, suatu hari dia kecelakaan sepeda terus kena amnesia 10 menit kejadian dia jatuh ... Akhirnya gantian sekarang aku yang gak ngijinin dia untuk bersepeda lagi...xixixi i, ibunya penakut.
Tapi sekarang setelah berlalu 2 tahun ditambah liat foto2 Mira bersepeda jadi kangen pingin bersepeda lagi... Sepedanya Mira kereen lagi.... Mupeng

Wijaya Kusumah said...

luar biasa, omjay jadi malu nih udah gak bisa genjot sepeda lagi, hihihi

salam
Omjay

alaika abdullah said...

Haha, kalimat penutupnya ini yg kagak nahan, Mak! Pengen ngakak! Hihi...#sambil nyodorin minyak gosok.

Kebayang capeknya tuh, Mak, secara diriku juga termasuk pemalas untuk agenda sepedaan. :D

Skrg msh pegel2 gak, MakPon?

Kak Didik Purwosari said...

Seru banget mbak.....

Lozz Akbar said...

Oalah ternyata ini tuh cerita dibalik foto yang muncul di FB kemarin..

Hmm kenapa saya enggak kepikiran naik sepeda keliling Jakarta kemarin ya, padahal ada sepeda tuh di rumah Una

chandra iman said...

wow super sekali! mungkin nanti kudu coba CFD Bogor? :)

Social Bookmarking Indonesia said...

Wkwkkwkw...
Mbayangin otot2 pada pegel, kenceng2 bo,.:D
Sok..sok an ya Mak..

Kaya abis setahun ga olah raga ajah, hihiihi..

#niy balsem niy..

satusatuen said...

Bagus, lanjutkan. biar kurus *kabuuurr

Evi Sri Rezeki said...

Wihhh hebat, tantangan berikutnya naik sepeda ke Bandung *lo aja kali V* hihihi

kakaakin said...

14 Km? sepertinya jauh banget ya, Mbak? Pas saya naek motor aja lumayan terasa pegal duduknya. Hehe..
Etapi, pengen juga ah punya sepeda. Siapa tau bisa bike 2 work nanti di tempat kerja saya yang baru. Jarak dari rumah sih sekitar 12 Km. Bisa nggak yaaa :D

Hanna HM Zwan said...

salam kenal mbk mira... :D
uwahhh,seru bangetttt,,,,pgn beli sepeda itu tapi ini mau pindah kota lg jadinya cancel deh :(

Insan Robbani said...

Waduh Leaderku kok nyerah...
gimana nih... dengan bahasa apa menyemangatinya...

Salam sukses aja deh...

astin astanti said...

Heheee..tapi tep asyik kan Mak? jadi menikmati bagaimana tubuh ini telah berjasa dan kemudian lahirnlah postingan ini...Ngiiik *hihii, cukup bisa tertawa *ups...apaseeeh,

Semangat bisa mengalahkan segalanya ya Mak? yoook.

Salam
Astin

yati rachmat said...

MakPon, aduh cantix banget! Coba ada speda tamdemnya ya, pasti bunda juga ikutan, hahaha....

Bung Penho said...

lengkap banget ceritanya mbak! mestinya santai ngebacanya nih hehee

keke naima said...

hihiih lumaya pegel itu, Mak :D

Bunny Cat said...

wah hebat banget, kalo aku sekilo aja kayaknya udah teler. tepuk tangan buat mba mira!

Susi Susindra said...

Bisa bayangin jauhnya....
Aku pasti ga sanggupkecuali kalo laihan dulu secara bertahap. tapi ya... target akan lama terkejar. hha...