June 26, 2013

Mari kita nge SIM


Berawal dari keinginan bisa nyetir sendiri, meskipun belum punya mobilnya... tahun 1997-1999 saat saya masih duduk di bangku SMA, sudah ada 1 korban mobil yang kaca lampu depannya tak sengaja hancur karena menabrak. Ulah siapa? Saya pastinya *ieuww

Yap, jaman SMA dulu saya ingin sekali bisa nyetir mobil sendiri, alhasil belajar nekat dan otodidak pun saya lakoni meski harus nodong mobil teman atau saudara. Sungguh anak yang nekat!

Singkat cerita, saya pun akhirnya bisa dikatakan ‘menyetir’(kata saya), meski saat itu belum memiliki SIM sama sekali. Dan sebelum latihan menyetir mobil lulus, saya sudah bisa mengendarai sepeda motor. Gimana kisahnya? Engga usah ditanya, sama nekatnya. 

Perjalanan setiap masa bagi saya adalah sebuah pembelajaran, maka dari itu... untuk sesuatu hal yang saya anggap mampu untuk dilakukan, maka saya akan terus mengusahakannya. Dan yak, alhamdulillah, hingga sekarang saya sudah lancar mengendarai sepeda motor dan mobil....

Karena motor memiliki kemudahan proses untuk dimiliki, maka target saya adalah memiliki mobil. Alhamdulillah tahun 2010 lalu saya diijinkan oleh Allah untuk merawat mobil, meski belinya seken. Dengan leluasa dan segala kemudahannya, mobil tersebut menjadi sahabat kemanapun saya melangkah, mau cuaca hujan, panas atau macet, saya menikmatinya.

Selama menempuh perjalanan dengan kendaraan tersebut, saya termasuk pengemudi yang selalu menaati peraturan lalu lintas. Sayangnya, entah karena saya teledor atau karena polisinya ngecengin saya, tilang pun pernah saya alami ketika melewati ruas jalanan kota jakarta. Masih ingat ketika Pak polisi melambaikan tangan ke arah saya untuk segera menepikan mobil. Rasa deg-deg an enggak bisa dihindari. Tapi, dalam kondisi seperti itu, tetep dong... saya harus tampil kalem biar engga keliatan panik. Setelah diminta SIM dan STNK, sayangnya saya tetap dinyatakan bersalah sama pak Polisi, dengan alasan menyebrang arah dari jalur kiri ke kanan. Okelah, saya terima nasib saat itu. Kasusnya bagaimana? Sidang di tempat, you know lah... :D
 
Kejadian kedua, pada saat saya keluar dari area parkir Plaza Semanggi. Itu kan jalanan biasanya macet yak kalau menjelang maghrib. Ajaibnya, saat itu jalanan kosong. Dan kalau teman-teman hapal posisi tanjakan plaza Semanggi... nah di situlah tiba-tiba ada 1 polisi yang diam di tengah jalan. Berasa engga enak hati, ternyata dari jauh pak polisi tersebut sudah mendekat ke arah mobil saya *jleb... apaan lagi, nih?

“Bu... tahu, kan, kalau jam segini masih 3 in 1?”

Aaakk... udah deh, mau ngeles gimana pun juga, tetep aja, posisiku pasti yang tersalahkan (wajib ngaku). Secara saat itu, saya memang pulang sendirian dan memasuki jalur 3 in 1. Cuma ya, ko tumben aja gitu, itu pak polisi diam di tempat yang engga biasanya. Terus, kasusnya gimana? Sama seperti yang sebelumnya, sidang di tempat aja, bo. You know laah... :))
 
Pasti teman-teman heran kan, kenapa saya kena tilang?! Seharusnya kan cukup memperlihatkan surat ijin mengemudi (SIM) dan STNK, bisa aja lolos, asal minta maaf dan engga akan mengulanginya lagi. Atau pura-pura pasang wajah memelas kan bisa ya, biar engga kena sidang di tempat. Ya, saya sih kepenginnya gitu, setelah memperlihatkan surat-surat, pak polisi mengampuni kelapaan saya. Cuma, gimana polisinya mau memaafkan saya, kalau sampai detik ini, setelah bertahun-tahun naik sepeda motor dan mobil pun sudah kembali terjual... saya belum pernah membuat atau memiliki SIM (baik motor atau mobil). Gubraak... pasti no komen semua ya :)) “Ya, salah elo sendiri, Mir” Haahahaha...

Begitulah alkisah emak yang satu ini. Ceritanya sok-sok an pamer bisa pakai motor dan mobil, taunya SIM aja belum buat. Tapi iya deh... entar bakalan bikin ko SIM nya, kalau udah ada mobilnya lagi :P
Sebelum dapet mobilnya, mari kita nge SIM dulu. Selalu Ingat Kamu... *maksaaaa wkwkwk

::Tulisan ini diikutsertakan dalam GA Kinzihana::

14 comments:

hana sugiharti said...

Hahaha ngikik pas baca "mungkin polisi nya ngecengin haha"

Jadi Mak, warawiri kesanakemare gak pake SIM? tepok jidat Mak, Ish ish ish.. untung STNK mah ada ya mak :D

Btw, makasih ya mak sudah berpartisipasi. :D

srondol said...

*gubraaaak!

Lianny Hendrawati said...

ampun dah mak Mira ini, sdh bertahun2 nyetir ndak punya SIM he he. Tapi klo sdh bisa nyetir kan gampang, tinggal buat SIM nya. Aku kebalikannya udah punya SIM, nggak bisa nyetir, haduh.. *modal nekat lebih sukses kayaknya yah:)

puteriamirillis said...

ini komen pertama ga ya?

aku juga pengen deh bisa nyetir mobil...
kata suami biar kalo pulang kampung bisa gantian nyupirin,,gubrak,,,*niat belajar untuk nyupirin lintas sumatera...
doakan saya segera belajar ya mak...
dulu smu juga aku pernah belajar ama om,,,tp blm diulang2 lg nih...

Vavai said...

Lha kok sama sih. Saya pernah bawa motor Jupiter MX PP ke tempat kerja di Tanjung Priok tanpa SIM C. Saya malah punya SIM A di kantong karena dulu pernah kursus :-)

Tiap kali ditilang, saya ahlesyan bilang, "Wah, SIM C-nya ketinggalan pak, tapi saya pegang SIM A kok" atau pas kasih SIM, huruf C-nya saya tutupi, hehehe...

Nieke said...

Haduh, kebalikannya nih mba. Aku malah SIMnya dulu baru nyetir benerannya :)) Soalnya dulu aku dapet SIMnya karena ikut kursus nyetir mobil, kelar kursus langsung ngurus SIM. Tapi sempet lamaaa banget gak PD bawanya. Hihii :D

Nieke said...

Haduh, kebalikannya nih mba. Aku malah SIMnya dulu baru nyetir benerannya :)) Soalnya dulu aku dapet SIMnya karena ikut kursus nyetir mobil, kelar kursus langsung ngurus SIM. Tapi sempet lamaaa banget gak PD bawanya. Hihii :D

kempor said...

serius blum punya SIM?????

nggak percaya deh :p
Surat Ijin Menikah
wahahahahahah :D

Mugniar said...

Huahahaha ini mah judulnya dudulz mak. Ya ampun berani benar dirimu. Ck ck ck .... jangan sampai ketahuan ma anak2 :D

Mugniar said...

Hik komen saya koq ilang yaa?

Berani amat mak, belum bikin SIM :D
Bisa menang nih ceritanya unik bin dudul hihihi

Moga menang yaa

Ejawantah Wisata said...

Haduh...... SIM nya yang gak ada. Kirain apa yang salah. Wes lah,,,,,,

Salam wisata

Ceritaeka said...

Mungkin polisinya terpesona sama dirimu, Mak :)

Btw jangan lupa ingat aku jugaaa

AstyNNS said...

Bwahahaha...ternyata Mbak Mira udah ngelanggar gak punya SIM jg, beneran nekat. hihihi...

Lidya - Mama Cal-Vin said...

aiih gak punya SIM tenryata ya :)