July 02, 2013

On the Bus


 

 Menunggu, mengurai waktu yang berjalan sangat lambat sore ini. Tak ada keresahan yang menemani, semua terasa ringan dijalani.  Tak terasa, kakipun bergegas pada sebuah pintu kendaraan besar yang bernama bis.

Ah...Tuhan begitu baik padaku... meski di dalam bis ni harus berdesakan, aku tak perlu berkeluh akan hujan yang turun begitu kakiku menginjak di lorong antara sandaran kanan dan kiri. Terlebih lagi, dalam sudut ini aku mampu mengeluarkan apa yang kurasa.

Aku teringat ketika suamiku sempat pulang beberapa waktu lalu. Kami sempat melakukan perjalanan pulang dari pusat Jakarta dengan menggunakan bis jurusan yang sama. Kamipun hanya memiliki kesempatan untuk berdiri. Tak apalah, daripada harus menunggu bis lainnya yang tentu mengalami hal serupa, berdesakan satu sama lain.

Cuaca masih gerimis, dan aku masih beediri menempuh  perjalanan pulang. Meski hanya seorang diri tanpa mengenal penumpang lainnya, aku menarik pada sebuah masa ketika suamiku ada di sampingku, berdiri bersamaku dalam desakan lorong yang hanya mampu membuatku bernafas dan sekedar menggerakkan jariku dalam perjalanan pulang kali ini. 

Aku senang, langkahku ringan... karena aku yakin, bahagia dalam diri ini hanya mampu tercipta oleh rasa dan pikiran kita sendiri.

On the bus 17.50 | 2072013

11 comments:

Ety Abdoel said...

setuju Mak, bahagia dalam diri memang ada karena rasadan pikiran kita sendiri. semoga bisa selalu menikmati setiap momen dalam bis..

puteriamirillis said...

nice mbak...

Sary said...

*peluk* you're a tough woman. Insya Allah perjuanganmu gak sia-sia, Mak :)

AstyNNS said...

Tetap berpikiran positif dlm keadaan apapun, btw fotonya bagus Mbak :D

kacamatamia said...

Dalem deh mba Mira, tough itu harus disertai perasaan ikhlas dan nikmatin yang ada ya biar ga terasa berat dan hidup tetap nikmat. Love this post :)

Jay Boana said...

bahagia itu sederhana yh kalo dipirkan :))

Niar Ningrum said...

mbak mira ditempat apapun masih tetep postip tingking, kerenn :D

niar temenin naik bus :D

moocensusan said...

jadi inget waktu mau berangkat kerja dan berdesakan di bus...hehe..:)

Oyen said...

jadi ingat naik KRL jaman mahasiswa, tak terasa pegalnya sekalipun hampir tak bisa bergerak sepanjang perjalanan dari jakarta ke bogor... hanya karena merasa lebih beruntung dari mereka yang mengais sedikit rejeki dalam KRL... alhamdulillah

keke naima said...

bahagia itu bener2 sederhana, ya, Mak :)

Lidya - Mama Cal-Vin said...

harus tetap bersyukur ya mak, sesama pemakai bus kita :)