March 16, 2014

Mandiri itu, Penting!



Sejak suami saya dinas di luar kota, saya dituntut untuk lebih mandiri dalam segala hal. Mulai dari urusan dapur, anak-anak dan urusan lain seperti ngecek genteng bocor, angkat galon, paku-pakuan, bahkan hal-hal lain yang kadang membutuhkan tenaga dan pikiran lebih banyak. Meskipun begitu, hal yang paling utama yang saya jaga dengan suami adalah terus berkomunikasi. Bagaimanapun, setiap kali mengambil keputusan, ya nggak mungkin saya ambil langkah secara mandiri. Karena itu, setiap hari kami nggak pernah melewatkan minimal 15 menit untuk berkomunikasi melalui telepon dan membahas apa saja, termasuk membahas kasih sayang. Eh, kok dibahas :D

Apalagi kalau sudah menyangkut soal dapur dan keperluan sehari-hari. Karena saat ini suami saya sebagai pencari nafkah utama, sementara saya sifatnya membantu, maka segala lalu lintas keuangan pun dilakukan melalui rekening. Suka atau enggak, memiliki rekening di bank menjadi penting untuk saya dan suami yang terpisah jarak. 

Luarbiasanya nih, dunia perbankan saat ini pun berkembang pesat dengan terobosan produk-produknya. Seperti hal nya internet yang menjadi candu bagi sebagian orang, maka mau nggak mau, perusahaan-perusahaan besar pun, khususnya yang di dalamnya ada transaksi seperti bank, akan menggunakan berbagai fitur untuk memudahkan konsumennya. Contoh kecil, kalau jaman dulu banget, mau transfer uang harus melalui kantor pos atau wesel. Kemudian berkembang dengan penggunaan melalui ATM. Nggak mau ketinggalan, fitur dari berbagai bank pun merambah ke dunia online, hingga akhirnya lebih mendekat pada alat yang kita gunakan sehari-hari, yaitu handphone atau gadget dan smartphone. Yup, sebuah fitur yang paling praktis untuk orang yang super sibuk atau emak yang suka rempong kaya saya nih :D.

Biasanya, saya atau bahkan suami dan juga sebagaian besar teman-teman, sering melakukan transaksi transfer antara rekening atau antar bank. Iya, kalau atm nya dekat rumah tinggal ngesot, tapi kalau lumayan jauh dan harus menyebrangi 2 komplek bahkan lewati jalanan rusak (lebay), malah jadinya bikin transaksi tertunda. Apalagi tiba-tiba pas jatuh cinta sama produk di OL shop dan batas transfer hanya 1x24 jam, atau ketika lagi butuh koneksi internet dan pulsa habis, aargh.. mati gaya semua deh. 

Nah, di sini nih yang namanya penting mengupgrade diri, nggak hanya fitur atau layanan aja yang mesti diupgrade, lho. Masa iya semua-semua terhambat hanya karena kita susah kemana-mana. Nah, kemarin ini saya lagi mainkan Android saya, nemu aplikasi yang namanya Mandiri E-Cash. Aplikasi apaan lagi, nih? Karena selama ini dengan menggunakan Mandiri sms banking saja, saya merasa sangat terbantu. Daripada penasaran, saya download deh tuh. Ternyata oh ternyata… ini aplikasi oke juga, berasa nemu mainan baru lagi, hihi. 

Sekedar informasi nih, mandiri e-cash adalah uang elektronik berbasis server yang memanfaatkan teknologi USSD dan aplikasi di telepon seluler yang memungkinkan penggunanya untuk melakukan transaksi perbankan seperti Top up e-Money, penyetoran dan penarikan tunai, pengecekan saldo, transfer antar rekening mandiri e-cash dan fitur transaksi lainnya yang akan dikembangkan tanpa harus melakukan pembukaan rekening ke cabang Bank Mandiri.

Yang praktis dari Mandiri E-Cash ini, adalah karena fitur ini bisa digunakan di seluler apapun dan provider apapun. Daftarnya juga nggak perlu datang ke bank, tinggal ikuti sesuai petunjuk di dalam aplikasinya. Otomatis, untuk ngecek saldo, transfer sana-sini, beli pulsa, beli token PLN atau transaksi beli di beberapa merchant yang bekerja sama dengan mandiri, lebih mudah dan praktis.

Nah, siapa yang suka berlama-lama di 7 eleven kaya saya? Cocok banget nih transaksi pake Mandiri E-Cash, nggak usah ribet sama uang kembalian atau nggak kebingungan karena nggak bawa uang cash. Tinggal klak klik aja, beres, makan dan ngopi-ngopi deh. Teman-teman punya pengalaman soal ini, nggak? Atau bahkan mau mencoba? Yiuk

24 comments:

sarofudin uzumaki said...

wuih mantab nih jadi harus mandiri ya mbak. makasih infonya soal mandiri e cash itu tapi saya tidak pakai itu mbak. makasih sharenye

Mira Sahid said...

@Sarofudin : Tadinya saya juga ndak pake. Tapi karena berasa rempong aja kalu mesti ke atm cuma buat beli pulsa dll, ya udah cari praktisnya deh. Coba deh, download aja

Meti Mediya said...

Emak mandiri hrs nabungnya jg di mandiri biar terus mandiri,, aeeeh salah ya,,, baca yg paling atas,,hati berasa gimanaaa gt,,,

Mira Sahid said...

Wakakaka, nabungnya sih boleh di mana aja. Cuma rekening pertama yang eke kenal, ya si Mandiri itu, mak. Umh, soal tulisan paling atas, ya gitu deh mak xixiixx

Uwien Budi said...

Idem sama mak Meti, baca yang paragraf satu berasa...
Ini cuman bisa di smartphone ya Mak. wawawa.. hapeku IQnya kagak nyampe kayaknya buat app ini

indah nuria Savitri said...

beneer maak..handy banget iniii...dari mana dan kapan saja transaksinyaa...judulnya suka memanfaatkan account suami tercintaaa...kartu kredit pun aman terbayar teruus hehehehe...thanks for sharing maaak

Mira Sahid said...

@Mak Uwien : hihih, jangan pada salah fokus dong. Ta doakan,s emoga bisa dapat hadiah hp yang lebih banyak manfaatnya ya, mak

@Mak Indah : Aeeh, asiknya, Cinta full full itu namanya ya, mak. sayangnya eka nggak pakai kartu kreditnya, takut kalap :)))

Tita Bunda Aisykha said...

oh,,aku perlu mengupgrade diri jg nih mak,,biasanya cm pakai mandiri sms aja soalnya,,tengkyu infonya ya mak,,

sofia zhanzabila said...

Sayang aku gak punya tabungan di mandiri Mak :'(
Tapi infonya keren nih, ntar kukasih tahu ke temen2 yang pake mandiri. :)

Kania Ningsih said...

BSM bisa ngga ya mak??

Mira Sahid said...

@Mak Titi : Iya sama-sama, mak. Semoga aja lebih memudahkan

@Sofia : Oke siap, makasih ya

@Kania : Coba intip di sini http://mandiriecash.co.id/home/tanya-jawab-mandiriecash/

Liza said...

kalo saya pake mandiri mobile mak. sama, sejak suami ke luar negeri, saya harus bisa mandiri :)

Mugniar said...

Asyik ya Mak .. mandiri benar :)

ina said...

saya baru gunakan M banking mandiri mak..bisa transfer antar bank mandiri dan bank lain via phone, bisa beli pulsa ponsel dll... kita mmg harus mandiri ya mak biar lebih gampang dlm beraktifitas sehari2

Mira Sahid said...

@Liza : Ada dekat atau pun jauh, selayaknya kita bisa menjadi pribadi mandiri ya, mak. Hehe

@Hihi, iya, mak.

@Ina : Yup, pakai M banking aja sebenernya udah terbantu, ditambah lagi pakai mandiri E cash, lebih mudah lagi ^_^

Indah Juli said...

Sudah punya akun di mandiri e-cash dan ternyat membantu banget :)

Bunda Kanaya said...

Jadi keingetan dulu waktu suami ke luar pulau, aku pun harus mandiri. Tapi benar sih jauh dekat tetep harus mandiri ya maak...

Mira Sahid said...

@Indah Juli : toss dulu dong, Mak :D

@Bunda Kanaya : Benar mak. Kita bisa! :D

Bunda Shidqi said...

aku punya Mandiri tapi blm ngeh sama ginian, hehe.. thanks infonya makMir cantik :*

Nia Haryanto said...

Wah... makin canggih aja yang dunia perbankan. Kayaknya harus punya deh Mandiri nih biar bisa mandiri. TFS, Mak. :)

Lidya - Mama Cal-Vin said...

mandiir itu penting kalua gak repot :) aduh aku belum pernah coba e-Cash

Nunu said...

jadi kepikiran bikin mandiri e cash mak, ternyata lebih mudah ya enggak ribet kembalian. Makasih infonya

Ione Nasition said...

geleng2 kepala lihat kemajuan teknologi sekarang ya...praktis banget jadinya

Keke Naima said...

zaman skrg banyak aplikasi yang memudahkan kita, ya, Mak :)