March 28, 2014

Napas Dulu, Yuk.


Sebelum baca tulisan ini, saya sarankan teman-teman untu tarik napas dulu. Siapa tau dengan bernapas, lebih bisa mencerna tulisan saya yang kadang suka sulit dipahami bagi sebagian orang. 

Seringkali dalam sebuah pembicaraan, sebutlah antara dua manusia, kadang kita menjadi lupa untuk mengambil jeda sebelum akhirnya memutuskan untuk mengeluarkan pendapat kita. Hal ini bisa saja menimbulkan perspektif berbeda, dan parahnya bisa bikin dua-duanya sewot. Alih-alih pengin menjadi teman curhat yang baik, kok malah jadi adu argumen. Pernah berada dalam situasi kaya gitu? Yes, saya pernah.

Dari pengalaman tersebut, saya kembali mereview apa yang terbaik yang bisa saya dapatkan. Ternyata, menarik napas itu adalah sebuah teknik yang wajib terus diaplikasikan karena ampuh adanya. Ya, sesimpel itu. Tarik napas, hembuskan sambil melepaskan dan menghirup energi baru. Apalagi ketika kita sedang berbicara dengan teman, saudara atau pasangan kita, tarik napas adalah jeda yang paling efektif agar kita terhindar dari ngoto-ngototan. Sayangnya, kadang kita suka nggak sabaran. Bukannya mengambil jeda, kita malah jadi ingin buru-buru mengungkapkan pendapat kita, seperti nggak sabaran memotong pembicaraan lawan kita karena merasa punya pandangan lain tentang tema yang dibahas.

Terus, kenapa harus tarik napas dulu dan menunggu?
Kalau kita bisa melakukan itu, siapa tau itu sangat berarti buat lawan bicara kita. Kita bukan hanya mendengarkan, tapi lebih dari itu, kita menunjukkan respek kita dengan sabar menunggu untuk mengungkapkan isi hati dan pikiran kita. Toh sebenarnya nggak rugi juga menunggu beberapa waktu sampai teman kita selesai bicara. Selain menghormati dia, mengambil jeda dengan bernapas akan memudahkan kita untuk memberi pandangan dari perspektif berbeda. Coba deh, saya yakin teman-teman akan menemukan sesuatu setelah menarik napas dengan tenang. Ya sik, saya akui kadang saya masih suka begitu, memotong pembicaraan teman saya ditengah-tengah dengan maksud memberi saran. Jujur saja, ketika saya diperlakukan seperti itu, saya merasa kurang nyaman. Nah!

Sadar atau tidak, keindahan bernapas itu akan mengarahkan kita pada maksud yang sebenarnya, dan itu hanya kita sendiri yang bisa merasakan. Silakan mencoba ya, teman. Napas dulu sebelum kasih komentar :)

17 comments:

Rahmi Aziza said...

iya bener mak, dengan memberi jeda sejenak, untuk bernapas, mungkin kita bisa memandang dari sudit pandang yang beda. Yang tadinya mau marah ngga jadi, lebih damai, terhindar dari konfrontasi :)

Siti Aisah said...

Yup betul banget mak Mira, kadang suka sewot kalau berdiskusi sama adik saya yang super lelet sedangkan saya engga sabaran, harusnya saya ambil nafas dalaaaammm banget kalau ngobrol or diskusi sama dia, soalnya selalu berujung 'tragis' alias perang mulut dan perang dingin sampai berminggu-minggu hik hik hik, trims infonya ya!

Tian Lustiana said...

tarik nafaaas .. huuuh ... tarik nafas gitu suka saya lakukan ketika emosi dan ingin marah :D ..

Mushdiqah Eldrida said...

betul banget maak, tarik nafas itu penting banget disaat ritme kehidupan trus berjalan :)

zipoer7 said...

Salam Takzim
Saya sudah berkali kali tarik napas tapi tetap aja ngga paham maknanya mbak
lha orang ngga semua dibaca hehehe
Salam Takzim batavusqu

Lusi said...

Nice post mak *sambil ngunyah pisgor *tapi udah napas duluan kok sebelum baca :D

dweedy ananta said...

Lah saya malah menikmati beradu argumen dengan passngan saya loh mbak :p

ketty husnia said...

salam kenal Mbak Mira..saya sering melakukan teknik ini terutama ketika anak2 sedang berulah dan saya ingin teriak marah! eh ga jadi :)

Lidya - Mama Cal-Vin said...

terima kasih sudah diingatkan mak

sofyan saori said...

Terima kasih informasinya bermanfaat sekali

back to right way.. said...

Siapp,, itu yang sering terlupakan. Apalagi saat emosi sedang mengacungkan jarinya untuk dipilih menjadi senjatanya. ish,,ish,,ish tak perlu banyak kata ya, ternyata bernafas dulu untuk berhela memberikan manfaat, Terimakasih mak cantik ^_^

IrmaSenja said...

*tarik nafas*

Benar makpon,...setuju, kadang kita harus jeda sejenak untuk mengambil nafas dgn tenang. Krn dgn begitu efeknya hati dan pikiran kita ikut tenang...hingga menjwb atau berkmntr akan lbh terkontrol. :)

Nchie Hanie said...

dah tarik nafas niy, sambil tahan perut hihi..
ya terkadang rsa yang tak bersahabat dengan diri, untuk meredamnya adalah tarik nafas..tarik nafas lagih :)

Makasih mak dah ngingetin :)

Bi said...

Teh Ayank maniiis, it's me Utie ^^

We met on 3dasawarsaan tea yah terakhir...hehe
Soal tarik nafas Teh, bukan cuma efektif pas kita lagi gontok-gontokan pendapat sama temen or siapapun yaa, atau pas lagi di bully di group chat sama anak2 LISMA gara2 isme ke-koreaan aku teh, hehe, sangaat berguna :p
Pas lagi membulatkan tekad ngikutin dirimu nge-blog juga, menarik nafas itu berguna bangett juga... *menyiapkan mental tea,lebay*
Menarik nafas alias terkesiap ketika postingan perdana aku dikomen salah satu blogger favorite jugaa sesuatuuu Teh Ayy... hihihi.. *keciri Newbie nya yah, maap*
Doakan aku rajin ya Teh.. salam buat c Mas dan Bocah2 mu yang amazing ^^

dewi rieka said...

tertohok, makpon...

Hery Strada said...

wahhh.. baca2 jadi tarik nafas dalem2 .. hehe.. salam kenal mb Miera

Yoekaa said...

Nafas duluhhh biar keceeee