July 25, 2014

Ramadhan Cinta dengan Citarasa Keju

Masih dalam suasana ramadhan, sejatinya ini menjadi hari-hari yang sangat istimewa bagi setiap keluarga. Ya, selama 11 bulan kerap kali kita sibuk dengan pekerjaan dan kegiatan kita masing-masing, bahkan nggak jarang, kita hanya sebatas numpang tidur saja di rumah saking padatnya jadwal sehari-hari.  Lalu, ketika kita bertemu ramadhan, di sinilah kesempatan kita untuk lebih banyak berkumpul bersama keuarga, setidaknya hingga idul fitri nanti.

Sejatinya begitu ya, teman. Tapi ternyata saya harus berbesar hati ketika 3 kali ramadhan, harus menjalaninya hanya bersama anak-anak tanpa suami di sisi saya. Berat? Awalnya iya, rasanya kangen deh bisa berbuka dan berkumpul bersama sambil bercanda. Tapi, lama-kelamaan, saya belajar menerima dan berusaha bertahan menjalaninya dengan senang. Alhamdulillah.



Saya jadi teringat kisah mbok Darmi di video ini. Ceritanya ada sedikit kemiripan dengan saya. Bedanya, mbok Darmi berpisah jauh dengan anaknya. Duh, beneran deh, mana ada sih seorang perempuan, istri ataupun ibu, rela berpisah jauh dari orang-orang terkasihnya. Sekuat-kuatnya perempuan, meskipun terbiasa dengan kemandirian, ada kalanya ingin melihat kebahagiaan secara utuh, ya itu tadi…berkumpul bersama keluarga. Tapi, dalam hal ini saya tetap bersyukur juga kok, setidaknya dalam hubungan jarak jauh ini, Allah Swt mengajarkan saya banyak hal. Dan melihat mbok Darmi ini, menjadi salah satu inspirasi, kekuatan yang membantu saya untuk tetap bertahan. Terima kasih, mbok.


Nah, balik lagi ke topik ramadhan. Karena suami saya dinas di Indonesia Timur, otomatis jadwal berbukanya lebih cepat, dan melalui media sms/ telepon, kami selalu saling menyapa di waktu sahur, pagi hari dan saat berbuka maupun menjelang tidur. Hmm… saya suka membayangkan, bagaimana suami saya menjalani puasa ini sendirian. Dengan apa beliau berbuka dan makan. Padahal, pada saat berkumpul, suami saya selalu mendambakan masakan saya, meski hanya masakan sederhana. Dan saya tau betul, suami saya suka dengan masakan  yang memiliki aroma dan rasa keju. Aaah, jadi pengin masak omelet telur keju. Heh, Cuma omelet aja, Mir? Hehehe, aslinya saya memang nggak terlalu suka masak sih, kalaupun masak, ya menunya yang gampang saja deh. Mohon maklum, ya.

Kepengin sih… bulan ramadhan ini saya bisa membuat masakan yang berbeda dari biasanya. Apalagi saat berbuka, citarasa masakan akan semakin nikmat rasanya. Hanya saja, saya suka bingung kalau mau bikin masakan yang berbeda. Paling banter, omelet atau opor ayam saja. Tapi, urusan dapur nggak mentok sampai situ aja sebenernya sih. Kan bisa searching berbagai resep via internet. And yes… pucuk dicinta ulam pun tiba, begitulah kata peribahasa. Saat saya browsing di internet, saya nemu web kejumoo.com dari Kraft. Aeh, banyak resep yang bisa saya contek di sini nih. Apalagi citarasa yang ditawarkan juga bercampur rasa keju. Itu lho, keju kraft. Saya yakin teman-teman sudah hapal bener. Dan yak, keju kan kesukaan suami dan anak-anak saya. Aduh, berasa nemu semangat memasak lagi, nih. Hahaha. *lebay

Kalau lihat di web nya sih, ada berbagai hidangan yang bisa diolah dengan campuran keju. So far, saya taunya keju cuma bisa dimakan sama roti, pizza, lasagna, atau kue-kue gitu. Ternyata bisa juga nih dipadukan sama ayam. Wee, malah ngiler lihatnya. Dan teman-teman tau, nggak? Keju tuh kaya manfaat juga, lho. Selain diolah dari campuran susu, keju juga mengandung asam linoleat, kalsium, protein, fosfor, vitamin A dan kaya gizi. Dan keju juga bisa dimakan tanpa olahan lainnya. Maksudnya ya, bisa digado utuh. Nah, keju Kraft ini memiliki beberapa variant yang bisa disesuaikan dengan makanan yang akan kita santap. Ada keju khusus untuk bakery, keju cheddar olahan, keju cheddar mini, quick melt, single, dan single rendah lemak. Praktis dan pastinya cocok deh buat segala selera.


So far di Indonesia, dari jaman dulu nih… kalau nyebut-nyebut keju, saya pribadi taunya cuma keju Kraft. Anak saya yang kedua juga, setiap kali ke supermarket, selalu minta dibeliin keju kraft single. Katanya, buat bekal ke sekolah. Dan dia selalu minta dipadukan dengan roti atau nasi goreng. Yayaya, karena terbiasa makan keju, saya juga nggak pernah kehabisan stock di rumah, alias selalu menyediakan. Jaga-jaga kalau suami saya pulang dinas, beliau suka minta dibuatkan omelet. Dan nggak ada salahnya, saya coba resep lain dari Chef Marinka nih, sekalian buat surprise nanti.

Well… teman-teman yang jarang atau kurang begitu terampil memasak kaya saya nih, coba deh mampir ke web keju Kraft di www.kejumoo.com, pasti dibikin ngiler dan malah jadi punya inspirasi baru untuk memasak. Katanya nih, ya… kalau kita memasak dengan senang, maka hasilnya akan lebih nikmat. Senang aja saya rasa kurang lengkap, coba tambahi dengan olahan keju dari keju Kraft, siapa tau menambah cinta di keluarga. Assikk…. Yuk ah, mari kita mencoba resep-resep baru dari kejumoo.




15 comments:

weningts said...

Duh Mak, liat videonya kok merinding yaa, terharuu...

Jadi pingin bikin nastar juga aah, nanti belanja bahannya :)

Mira Sahid said...

Weningts : iya mak. Saya juga terharu, inget sama suami :)

HM Zwan said...

puasa tahun lalu suami dinas di siak riau jd puasa sendirian soalnya blm dikaruniai anak,jd pernah bgt ngerasain gimana njalani waktu2 itu,alhamdulillah tahun ini bisa puasa bersma di siak... :D

Mira Sahid said...

@HM Zwan : Alhamdulillah, ya. Wah, bisa masakin menu-menu yang bervariasi tuh, mak. Sudah pernah coba dengan aneka keju belum? Coba deh ^_^

E. Novia said...

*ngelap iler* :D

suria riza said...

Aku juga andelannya keju \m/
Btw, bikinin omelet makpon :9 pengen nyobain jugaaaaaa

suria riza said...

Btw...aku suka yang melt...wajib kalo bikin lasagna atau apapun yg dalemnya bertabur keju yg meleleh enyakkk

Titi Alfa Khairia said...

Kastengel keju kraftkesukaan anakku

Dwiex'z Someo said...

enak2 tuh mak,,,keju memang luar biasa ya,,,membuat setiap masakan menjadi wah,,,

kalo jauh2 an gitu aku nggak kuat mak,,,kangen suami terus,,,

rita dewi said...

Salut sama wanita2 kuat dan pemberani :) gak kebayang deh kalo saya, scara ada kupu2 atau kecoa yg nyelonong masuk rumah saja saya sdh teriak2 manggil suami. mudah2an saya bisa ketularan kuat dan beraninya Mak Mira dan wanita2 lain yg harus jauh dr suami :)

momtraveler said...

Aku malah 6 thn mak ngerasain Ramadhan terpisah dr suami..so i know how u feel..
Semoga pas lebaran bisa masak2 menu kraft untuk suami ya mak ^-^

Cumilebay MazToro said...

Ah ternyata keju ju ju ju, aku mau omelet pake keju ;-)

Gw dulu memutuskan merantau ke jakarta, saat puasa mesti cari bukaan sendiri, sahur sendiri dan sekarang kalo lagi mudik trus buka ama keluarga kan rasa nya aneh hahaha

Sary Melati said...

Aku penggemar keju. Suka dicemilin, malahan :))

Mixer Blog said...

waaaah keju!!!! suka banget sama keju!! apalagi klau dicampur pasta wiss mantap! maaf lahir batin ya mba!!

Mira Sahid said...

@E. Novia : sodorin lasagna pake quick melt :)))

@Suria : Hihiy, oke siap. Sini main ke rumah, mak. ta bikinin

@Titi :Sama, mak. Kesukaaan keluargaku juga

@Dwiex : Ya, begitulah mak. Makanya lihat video mbok Darmi, berasa ada temennya nih

@Rita : Alhamdulillah, mak. Sampai sekarang masih dipercayai untuk menjalaninya. Apalagi ternyata aku juga nggak sendiri, kan.

@Momtraveler. Wow, 6 tahun, mak? Harus banyak belajar darimu nih, mak :)

@Cumi : iya, mau cobain omeletnya? Sini hihihi. Wah, jangan sampai bikin keluarga merasa kehilangan, ya.

@Sary : Hihih, sama kaya kebiasaan suami dan adik Zahran nih :)

@Mixer Blog : Indeed. Sama-sama ya, mak. Maaf lahir batin juga