August 13, 2014

Karena Aku, Superhero Bagi Kalian

Alhamdulillah ramadhan beberapa waktu lalu, anak-anak libur lebih lama dari biasanya, karena sekaligus libur kenaikan sekolah. Senang sekali, karena dengan begitu saya bisa lebih dekat dengan anak-anak. Bicara soal kedekatan dengan anak-anak, saya jadi ingat pengalaman beberapa tahun saat bekerja dan harus meninggalkan kedua anak saya bersama neneknya. Saat itu saya memang nggak mau mengambil jasa baby sitter, dan untuk mencari seorang asisten rumah tangga pun agak kesulitan. Meski dengan berat hati karena khawatir merepotkan, Alhamdulillah nenek (Mama saya) nggak keberatan membantu menjaga kedua anak saya. Hiks, maafkan aku yang selalu merepotkanmu ya, Ma.

Dalam perjalanan waktu tersebut, saya akui bahwa ada beberapa momen bersama anak saya yang saya lewatkan. Pertumbuhan atau mungkin hal-hal yang harusnya menjadi momen pertama untuk saya, terpaksa terlewatkan begitu saja. Resiko ibu bekerja, mau gimana lagi, kan? Setiap hari saya mengalami perasaan dilema, terkadang saya juga sampai menangis dalam perjalanan menuju ke kantor. Dan tentu saja di kantor pun akhirnya saya kurang konsentrasi dalam bekerja. Begitulah setiap hari yang saya rasakan. Kesal sama diri sendiri, marah, tapi saat itu saya belum bisa melakukan apa-apa selain terus menjalankan ikhtiar saya dalam bekerja. Jika saja waktu bisa terulang, saat itu saat lebih memilih untuk bersama kedua anak saya yang masih balita. Ya, penyesalan memang selalu datang terlambat, ya. Sejatinya ini menjadi pembelajaran buat saya.

Singkat kata, saya pun resign dari kantor. Yes, dari sini lah semuanya bermula. Saya bertekad untuk mengganti waktu saya dengan lebih banyak berinteraksi sama anak-anak. Cukup sekali saja penyesalan itu datang, dan saya mencoba komit pada tekad saya. Dalam proses tersebut, saya percaya bahwa kedekatan (attachment) yang saya bangun kembali dengan anak-anak akan menjadi proses pembelajaran bagi mereka. Proses stimulasi langsung yang dapat merangsang anak-anak saya untuk bertumbuh dengan segala keunikannya. That’s why Mak, selain membangun kedekatan, saya juga sangat memerhatikan asupan nutrisinya. Buat saya, nutrisi adalah bagian penentu pertumbuhan yang sehat, membantu tumbuh kembang otak, dan membuat anak saya semakin pintar. Dan tentunya, mencegah datangnya penyakit.

Nah, di usianya yang masih balita saat itu, kedua anak saya termasuk anak-anak yang lucu dan menggemaskan, apalagi  fisiknya terlihat berisi dan montok, hihihi. Kebetulan, saya juga selalu memberikan susu pertumbuhan yang kaya vitamin dan gizi, terutama yang di dalamnya mengandung minyak ikan, dan asam linoleat. Kalau soal ini, saya nggak mau sembarangan lah. Dengan begitu, anak-anak akan tau kalau Mamanya tau persis apa yang mereka mau.

Foto bersama anak-anak setelah resign tahun 2008 - Foto : Kris (husban)
Belajar, dan terus belajar. Itulah yang saya lakukan dalam mendampingi kedua anak saya. Kedekatan yang saya bangun bersama mereka, adalah bagian terpenting dan merupakan momen yang nggak pernah terlupakan. Tidak jarang, mereka pula yang mengajarkan saya tentang kesabaran, tentang bagaimana memberikan kasih sayang dengan tulus, dan tentang proses kehidupan setiap detiknya. Ah, anak-anakku, Mama sayang kalian. Apapun akan Mama lakukan demi kalian, kelak hingga kalian dewasa nanti. Mama akan selalu ada untuk kalian dalam setiap langkah, bersama doa yang selalu Mama panjatkan. I will be Your Superhero, my dear Vinka, Zahran.


27 comments:

Harie Khairiah said...

setuju simulasi ,nutrisi,membangun kedekatan dan terus belajar. btw nama anakku vinka juga vinka azzahra

Sary Melati said...

Itu foto tahun 2008-nya cute banget, Mak ^_^

Mira Sahid said...

@Harrie : Wah, mirip, mak. Anakku, Zahara Vinka :)

@Sary : iya, mak. waktu berjalan cepat sekali :)

Caroline Adenan said...

Waahh lucunya anakmu Mir saat masih balita :)))

Mira Sahid said...

Caroline : Alhamdulillah, mak. :)

Dwiex'z Someo said...

Mak Mira emang bener2 super hero,,berani resign demi anak2 tercinta,,,dan skrang juga luar biasa hebatnya,,,

Helda said...

Sekarang udah pada gede2 yaa, dirimu nikah muda donk ya Mak? apa awet muda? ^^

Tian Lustiana said...

Wah kakak dan adik cutenya emang udah dari dulu ya makMir, gemes liat pipinya adik :D , salam yaa buat kakak Vinka dan kakak Zahran dari Adik Marwah

Mira Sahid said...

@Dwiex : Wah, Alhamdulillah, mak. Pada dasarnya, seorang Ibu akan selalu hebat ya, mak. Dirimu juga :)

@Helda : Aku nikah di usia 21, muda atau pas tuh? :D

@Tian : Hihi, iya mak, salam hangat juga buat Marwah, ya :)

liannyhendrawati said...

Momen berharga bersama anak2 nggak akan bisa terulang lagi ya mak. Nggak perlu diragukan lagi, makpon bener2 superhero :)

Mira Sahid said...
This comment has been removed by the author.
Mira Sahid said...

Lianny : itulah, mak. Selagi masih banyak waktu buat anak-anak, lebih baik dimaksimalkan, apalagi ketika mereka masih balita. Ma kasih ya, mak :)

rina susanti said...

pipi mak mira lebih berisi dulu *gagal fokus*. btw, saat balita anak-anak memang sangat menggemaskan sekaligus melelahkan

Mira Sahid said...

Rina : wkwkw, iya begitulah, etapi sekarang juga kayanya masih berisi mak, abis lebaran efeknya kuat. Nyemil mulu :D

momtraveler said...

Mak ..anak udah gede2 tapi masih keliatan cantik banget deh
#salahfokus

Bunda Kanaya said...

sukaa lihat fotonya, mbak Mira masih terliha fresh dari dulu dan sekarang, ehm

Mira Sahid said...

@Momtraveler : Hihi, Alhamdulilah, mak. Bakatnya udah begitu kali dari dulu

@Bunda Kanaya : Makasih, mak. :)

Adi Pradana said...

Pipi tembem... lucu anaknya mbak

Mixer Blog said...

ya ampun, anak mba lucu2 sekali!! gemes :) oiya btw maaf lahir batin ya mba!!

angkisland said...

ooo kirraian anak yg hilang di keramaian hahaha ternyata wah mantap" mbak saya juga gak boleh ninggalin anak dah bsk kalo dah jadi bapak hehe

Liza said...

Saya sekarang juga lagi galau nih mak. Lagi hamil 7 bukan dan alhamdulillah mendapat kesempatan belajar di negeri orang setelah lahiran nanti. Dan taunsendiri kan mak, kalo ke luar, setidsknya saya sendiri harus beradaptasi dulu beberapa bulan baru bisa membawa si buah hati. Ah, masih ada waktu untuk berpikir lagi memang mak. Semoga Allah memberikan yang terbaik ya

weningts said...

Setuju MakPon :)
Because time flies so fast
Dan, Mak Mira adalah SUPERHERO!!!

aira said...

hai mak... demi anak sy juga memutuskan utk tdk bekerja(diluar rmh),momen2 indah bersama anak trlalu berharga utk dilewatkn... :)

Santi Dewi said...

Vinka benar2 montok ya mak... :D

soeman jaya said...

Oooww.. ternyata ada dilemma rupanya bagi ibu-ibu yang merangkap sebagai 'wanita karir ... semoga tidak menjadi kpnflik bathin yang berkepanjangan. :)

eksak said...

orang tua emang superhero yang nyata buat anak-anaknya ... ^_^

Cara Mencegah Timbulnya Penyakit Hernia said...

anaknya cute-cute mbak,,hebat mbak bisa jadi super hero bagi anak-anak mbak,sukses mbak